Sharing Bucket Of Travelling, Beauty and Happiness

Monday, 10 December 2012

Diam itu mungkin lebih baik.
Menghela nafas yang sempat tertunda saat aku benar-benar merasakan kata itu jauh lebih dalam

Itu rasa dan bukan aku yang merasakan
Tak bisa aku tolak, tapi kuterima.
Walaupun itu suatu hempasan emosi, aku tahu itu yang terpendam
Itu kejujuran yang pahit untuk nama yang dituju
Aku yang dituju.

Semua gelap, semua hitam
Aku berhenti sejenak memberi senyuman terbaik untuk senyuman terbaik yang pernah aku lihat
Lelah aku jika senyumku dinilai hanya sebatas itu
Ku kira akan ada mengerti, yang bisa membuatku senyumku lebih indah
Balikkan tangan kalian, dibawah itulah rasanya
Tamparan keras!

Aku tidak berhak marah, karena sumber senyumku tidak tahu apa-apa tentang perasaanku
bagaimana aku menetralkan rasa pahit yang sebelumnya diberikan kepadaku

Tenanglah wahai senyumku, suatu saat kamu akan benar-benar ada dilekukan wajahku
dan aku berharap sumbernya adalah orang pilihan terbaik buatmu.

Monday, 12 November 2012

Selamat malam para manusia nocturnal!
Apa kalian sudah berganti kekeluargaan menjadi anggota keluarganya kalong? Apa sama dengan aku yang masih betah mesra-mesraan sama tugas? Apa kalian sudah mengambil kopi hangat untuk disiram ke muka? Hemm, ga usah begitu dipaksa deh kalo udah ngantuk. Lihat aja aku, tugas masih menggoda, tapi aku anggurin begono. YAH, AKU TERMASUK ORANG YANG SLOWWW BUT KEPEPET!

Bentar, ada yang perlu dikritisi.
"Sudah malam, ikan bobo.." Jadi yang udah tidur jam segini itu, bukan manusia gitu? Semuanya adalah ikan? Hah! Ayah, Mama, Adek-adek, Teman, Kawan-kawanku? Itu ikan semuanya dong? Lalu cuman aku yang manusia karena jam segini masih belum bobo? Serius?
Ah, entah pikiranku yang terlalu kritis atau emang dasarnya khayalanku yang GA MAINSTREAM?
Susah dideskripsikan.

Yaps, kalo jam segini di Merauke, ayam udah pemanasan untuk berkokok bangunin orang. Berarti aku sejenis ayam gitu? Oh tidak dong, aku kan nggak lagi pemanasan. Hedeh, lagi-lagi pikiran yang GA MAINSTREAM!

Malam ini mau ngapain deh ya? Ngegalau dipojokan? Atau sembunyi dibawah selimut trus nangis gigit-gigit bantal? Hem, MAINSTREAM sekali kehidupan kalo begitu. Lemah banget ya kan? kaya kata kaka Fergie, Big girls don't cry, syalalala~

Thursday, 8 November 2012

Yak, ini postingan awak untuk pertama kalinya di bulan November, sekaligus juga di umur 19 tahun. Gimanalah, kayanya kata-kata "Tua itu mutlak, Dewasa itu pilihan" mulai mengelilingi otak awak.
Hah! umur terakhir dengan embel-embel angka 1 didepannya, makin semangat aja kurasa uban-uban untuk mem-bully kepala awak. Ah!
Jadi apa yang mau awak ceritakan kali ini? Hem, ini ulang tahun kedua tanpa orang tua. Yasalam, ga terasa ya kan weii? Biasanya kan, pagi-pagi awak bangun langsung dipeluk dan dicium satu keluarga *ga usah lebay ya kan sampe dicium satu komplek*. Teringatnya, awak kali ini emang lagi homesick kali wakk..wakk.. kalo diBatakkan judul malam ini "Marsihol tu Jabu" yah, apapun itulah, pokoknya kangen suasan rumah,
begini, aku mau ceritakan kejadian aneh tapi agaknya mengagumkan buat awak untuk diingat-ingat pas rindu rumah begini.

1. Mama
Secerewet-cerewetnya mamak awak ya kan, kalo ga ada terdengarnya celotehnya seharian, beh merasa ada yang hilang, ada aja yang kurang di rumah. hemm...
entalaya, awak pun seringnya ngelawan tapi tetep aja disayang. Haiss, mamak awak emang paling top.
Kalo dulu dirumah ya kan, bangun mesti dibangunin, nyapu aja mesti disuruh, mandi apalagi. Mungkin tetangga kanan dan belakang rumah udah biasa kedengeran itu. Awak sempat mikir sih, dengan begitu bisa turun harga diri awak sebagai cewek.
selain itu kan, bersihin kamar pun mesti direpetin dulu baru dirapikan. kadang awak menajam-najam telinga, kapanlah mamak masuk kamar awak ya kan.. kalo udah kedengaran pintu kamar awak terbuka, agak aku cepatkan langkah ini supaya bisa beres-beresin dikit. hahaha! emang anak gadis satu ini, terlalu malasnya. Hedeh, kalo ngaca gitu kan wei, mikir aja mamak awak orangnya rapi, nah anaknya ini? entalaya, mungkin telat nyadar kalo dia ini cewek. *cari kopi hangat, trus siram ke muka*
Mungkin kalo diceritakan, aku bisa dikira anak cewek yang manja, tapi sebenarnya CUEK dan MALAS lebih tepatnya. Yah, dengan aku meranto kek gini bisalah belajar mandiri biar nanti kalo ada orang yang mau ngelamar awak, ga nyesal, trus jangan sampelah mertua juga ikutan merepet, cukuplah mamak awak.

2. Ayah
Orang kalo denger aku nelpon ayah pasti nanya"Nop, panggil ayah?" lalu mama dipanggil bunda" Alamakjang, tak selalu ayah dipasangkan dengan bunda. seharusnya kalo dipikir-pikir bu-nda dipasangkan dengan pa-nda. Nah, sekarang ya buat panggilan bunda itu siapa? entalaya weii, cukup jadiin bahan mengkritisi pikiran aja. emm, baik lanjut...
ayah itu jarang di rumah, maklumlah rada sibuk. emm, tunggu dulu ya aku mau berharap jangan ada ibu-ibu hamil yang betingkah minta dioperasi malam-malam, capek itu weii..
ayah kelihatannya aja cuek sama anak gadisnya ini, tapi sering ngasih nasehat dan perhatian lewat mamak awak. yang ku kiranya ayah ini tak peduli sama awak ya kan, rupanya sekali kasih nasehat beh! merubah sekali wakjeeess...
jadi ceritanya waktu itu, pas awak mau meranto.....tunggu ya kucarik kenlap air mata *brb ngelap air mata, serius aku ini*
Iya, waktu mau berangkat meranto, ga sadar aku dan ayah saling menitihkan air mata. Aihh sedih kali kurasa disitu genk...genk.. keknya berat kali untuk pergi ke terminal. baru pertama kali sih kaya gitu, MERANTO. Dulu pengen cepet-cepet meranto, sekarang sekali tiba waktunya.... ah kelen tau sendirilah cemana rasanya.
Hem, sekarang awak sedang mewujudkan impian ayah yang sebenarnya bisa aku wujudkan dari dulum cuman awak agak cuek dengan kehidupan sebagai cewek. YAK! MEMANJANGKAN RAMBUT. entalaya weiim kok sekarang awak jadi berat kali untuk memotong rambut. ayah pernah bilang ke aku kalo opung pernah pesan "Jangan dipotong rambutnya si Nopi". tapi cemanalah, cucunya ini rada..hemmm :S

3. Dua adek laki-laki
mereka ini salah satu sumber ketawa dan sedih awak. kadang mereka sangat mengesalkan tapi kadang kan weii mereka pande kali buat awak ketawa ga pake sopan santun, jungkir balik pun jadi.
kalo dulu di rumah, hal-hal kecil bisa jadi sumber masalah, contohnya aja mengangkat telpon. kadang kalo lagi malasnya awak, awak pura-pura tidur supaya mereka yang ngangkat. haha!
atau kalo masalah buka membuka pintu rumah kalo ada yang datang, pura-puralah awak di wc, biar ga buka pintu.
yang lain lagi, kalo mamak masak ayam goreng atau apalah yang ada hatinya, kami betiga tergolong manusia yang suka makan hati...ayam. jadi siapa cepat dia dapat. kalo dibilang mamak "Pikirkan yang belum makan, pikirin adek-adek" kalo lagi egonya gede, mana tepikir awak ya kan.. haha..
percaya ga percaya, sampai umur segini (tak perlu diucapkan), awak masih mau bergulat sama dua calon pria hebat itu, apalagi masalah remote atau make laptop atau kadang juga sekedar lucu-lucuan aja. entala ya, yang dianggap orang itunya aku abang, bukan kakak? tapi whatever, awak mencintai mereka pake kali.
oh ya, kalo ga salah diadatku, kalo mereka ga setuju dengan orang yang mau ngelamar awak, apapun yang terjadi ya tetap ga bisa. hemmm... jadi pinter-pinterlah ambil hati dua orang ini. wkwk..

Emmm, tulisan ini cuman sekedar mengobati rasa rindu aja, ditambahi dengan beberapa butir mata air dari air mata.

okay, Selamat malam, selamat tidur
selamat merindukan orang-orang yang kelen cintai dan mencintai kelen..

#np No Place Like Home - Kenny G ft. Kenny

jam satu lewat limapuluh satu Waktu Indonesia bagian kamar kost o:)

Wednesday, 3 October 2012

"Garam memang baik, tetapi jika garam menjadi hambar, 
dengan apakah kamu mengasinkannya?
Hendaklah kamu selalu mempunyai garam dalam dirimu 
dan selalu hidup damai yang seorang dengan yang lain"
-Markus 9:50-


So, Who are you?
A Peacemaker or A Troublemaker ?

Friday, 28 September 2012

 (Puture aspektus Superior - atas)

"Sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit"

Yak, siapa yang sering nyampakin uang gopek? Berasa uang koin 100 rupiah, 200 rupiah, 500 rupiah, dan 1000 rupiah atau bahkan uang kertas 2000 rupiah itu nggak berarti. Tapi tanpa uang 2000 rupiah, kita ga bisa naik angkot menn! 
Tanpa uang 100 rupiah, kita ga bisa beli akua gelas. 
Tanpa yang 500 rupiah, uang 10000 rupiah tak'kan diterima pas mau beli pulsa. 
Ya kan? *hahahahahahahahaha..*
Setidaknya aku belum bisa menghasilkan duit, tapi bisalah belajar nabung. Ga mesti menabung di bank dengan nominal yang besar. Mari kita mulai dari hal kecil, sodara-sodara senasib dan sepenanggungan.

*01.47 AM* '
Selesai ngerjain jurnal, bingung mau ngapain dan belum bisa tidur. Lalu, seperti dapat ilham darimana, aku melihat kaleng biskuit bekas yang teronggok.
Jadi begini kronologinya. Aku terinspirasi dari sebuah kaleng biskuit, bingung buat apaan. Mau dijadikan gelas, kegedean. Mau dijadikan gayung, ga ada pegangannya. Mau dijadikan pot, Oh my! Aku tak begitu suka becocok tanam. Mau kujadikan apalah ya? 
*muncul lampu kuning kaya di kartun-kartun itu loh*
Aku nemuin uang 500 rupiah tercampak di dekat meja. 
AHAAAA!! CELENGAN SAJA!
Celengan kan nggak mesti celengan ayam, celengan babi atau apalah. Ini ekonomis mas mbakk.. :D
Mulai aku otak atik kaleng itu dan membuat kaleng ini semenarik mungkin. Membuat kaleng ini sesulit mungkin untuk dibuka. *hahahaha* 

Dan beginilah hasilnya!
Sebut saja namanya Puture.


 
(Puture aspektus anterior - depan)

 
(Puture aspektus posterior-belakang)

(Puture aspektus inferior-bawah)



Ayo mulai menabung!!
Ayo mulai kebahagian masa depan dengan hal-hal yang kecil..!




Salam Supetrap!!

Tuesday, 28 August 2012

*Silahkan simak MiniComic berikut*


Intinya liburan kali ini bakal sering PP Kamar – Dapur. Not bad lah, liburan sekalian belajar masak. Kalo nggak sekarang mau kapan lagi. Mengefisiensikan waktu juga sih. Dan gue mencoba menikmati dan ini hasil kenikmatan itu...

Setiap cewek mempunyai kebanggan tersendiri dengan masakan pertamanya, tidak peduli dengan rasa mau hancur atau sebaliknya. setidaknya dia sudah bisa memegang panci penggorengan dan pasangannya si Sendok penggorengan, dengan baik.
Ya bisa membedakan antara jahe dan lengkuas, merica dan ketumbar (walau sebenarnya sama-sama bikin bersin, tapi beda pemakaian), dan selebihnya itulah dulu untuk itu.
Hanya yang kurangnya, kebanyakan cewek memasak kurang pake hati. Mama gue sering bilang..
"Kak, gulanya itu diagak aja.."
"Kak, garamnya itu sesuai selera aja."
"kak, balikkan ikannya jangan dipaksa, tapi agak dibujuk gitu"
dan blablablanya lagi.

Fine, mama gue emang ga perlu menang dalam acaranya Chef Juna, tapi udah bisa ngajarin gue masak. *HAHA*

Semua ini gue rasa seru! Melakukan hal-hal baru, walau terkesan sederhana hanya stay dirumah aja, tapi gue menikmatinya. Karena hidup sebenarnya adalah proses menghidupi dan menikmati hidup itu sendiri, kitalah si Pencipta Kebahagiaan.


 -bila anda menikmati pekerjaan anda, 
maka setiap hari adalah hari libur-
(maap, gue lupa siapa yang mengatakan)

Salam okesip! 


Tuesday, 26 June 2012

FIRST LOVE
-Nikki Costa-

Everyone can see
There's a change in me
They all say I'm not the same
Kid I use to be

Don't go out and play
I just dream all day
They don't know what's wrong with me
And I'm too shy to say

It's my first love
What I'm dreaming on
When I go to bed
When I lay my head upon my pillow
Don't know what to do

My first love
He thinks that I'm too young
He doesn't even know
Wish that I could tell him what I'm feeling
'cause I'm feeling my first love

Mirror on the wall
Does he care at all
Does he ever notice me
Does he ever found

Tell me teddy bear
My love is so unfair
Will I ever found away
An answer to my pray
For my first love... 

I WANT TO HOLD YOUR HAND
-The Beatles-

Oh yeah, I'll tell you something,
I think you'll understand.
When I'll say that something
I want to hold your hand,
I want to hold your hand,
I want to hold your hand.

Oh please, say to me
You'll let me be your man
And please, say to me
You'll let me hold your hand.
Now let me hold your hand,
I want to hold your hand.

And when I touch you I feel happy inside.
It's such a feeling that my love
I can't hide, I can't hide, I can't hide.

Yeah, you've got that something,
I think you'll understand.
When I'll say that something
I want to hold your hand,
I want to hold your hand,
I want to hold your hand.

And when I touch you I feel happy inside.
It's such a feeling that my love
I can't hide, I can't hide, I can't hide.

Yeh, you've got that something,
I think you'll understand.
When I'll feel that something
I want to hold your hand,
I want to hold your hand,
I want to hold your hand.

MARRY YOU
-Bruno Mars-

It's a beautiful night,
We're looking for something dumb to do.
Hey baby,
I think I wanna marry you.

Is it the look in your eyes,
Or is it this dancing juice?
Who cares baby,
I think I wanna marry you.

Well I know this little chapel on the boulevard we can go,
No one will know,
Come on girl.
Who cares if we're trashed got a pocket full of cash we can blow,
Shots of patron,
And it's on girl.

Don't say no, no, no, no-no;
Just say yeah, yeah, yeah, yeah-yeah;
And we'll go, go, go, go-go.
If you're ready, like I'm ready.

Cause it's a beautiful night,
We're looking for something dumb to do.
Hey baby,
I think I wanna marry you.

Is it the look in your eyes,
Or is it this dancing juice?
Who cares baby,
I think I wanna marry you.

I'll go get a ring let the choir bells sing like oooh,
So whatcha wanna do?
Let's just run girl.

If we wake up and you wanna break up that's cool.
No, I won't blame you;
It was fun girl.

Don't say no, no, no, no-no;
Just say yeah, yeah, yeah, yeah-yeah;
And we'll go, go, go, go-go.
If you're ready, like I'm ready.

Cause it's a beautiful night,
We're looking for something dumb to do.
Hey baby,
I think I wanna marry you.

Is it the look in your eyes,
Or is it this dancing juice?
Who cares baby,
I think I wanna marry you.

Just say I do,
Tell me right now baby,
Tell me right now baby. [x2]

Cause it's a beautiful night,
We're looking for something dumb to do.
Hey baby,
I think I wanna marry you.

Is it the look in your eyes,
Or is it this dancing juice?
Who cares baby,
I think I wanna marry you.

I WANNA GROW OLD WITH YOU
-Westlife-

Another day 
Without your smile 
Another day just passes by 
But now I know 
How much it means 
For you to stay 
Right here with me 

The time we spent apart will make our love grow stronger 
But it hurt so bad I can't take it any longer 

I wanna grow old with you 
I wanna die lying in your arms 
I wanna grow old with you 
I wanna be looking in your eyes 
I wanna be there for you 
Sharing everything you do 
I wanna grow old with you 

A thousand miles between us now 
It causes me to wonder how 
Our love tonight remains so strong 
It makes our risk right all along 

The time we spent apart will make our love grow stronger 
But it hurt so bad I can't take it any longer 

I wanna grow old with you 
I wanna die lying in your arms 
I wanna grow old with you 
I wanna be looking in your eyes 
I wanna be there for you 
Sharing everything you do 
I wanna grow old with you 

Things can come and go I know but 
Baby I believe 
Something's burning strong between us 
Makes it clear to me 

I wanna grow old with you 
I wanna die lying in your arms 
I wanna grow old with you 
I wanna be looking in your eyes 
I wanna be there for you 
Sharing everything you do 
I wanna grow old with you



Sunday, 24 June 2012

BEFORE
*pura-puranya ini lagi reunian*

Nama : Novia Giovani
Pendidikan : Anak kuliahan & perantau yang baru tahun lalu menjabat sebagai Maba
Jabatan : Pemilik kunci gembok hati seseorang
Alamat : Dalam ruang 4 x 4,5 m
Cita-cita : Kapan lemak ini habis masa berlakunya?
Motto : Tersenyumlah, mungkin esok akan ada traktiran ulangtahun.

AFTER
*fakta - mencari sesuap garam*

Ketika bulan tua datang, 
Kata kenyang perlu masuk ke daftar kata-kata yang perlu dilestarikan.
Gaji buruh garam akan meningkat seiring permintaan mahasiswa akan garam sangat meningkat
maka tidak heran akhir bulan banyak mahasiswa perantau yang mengalami hipertensi dan bawaannya pasti pengen marah-marah terus.

Konsentrasi garam meningkat dalam darah berbanding lurus dengan peningkatan tekanan darah.
Namun percayalah ada saja rejeki menampolmu saat kau termenung.

Berikut adalah tanda-tanda Krisisnya seorang mahasiswa perantau:
Ketika secara spontan mengingat semua orang yang berhutang pada kita.

Ketika shampoo keluar seperti ingus, harus ada tekanan dari luar baru shampoonya keluar.

Ketika tabletPC lebih tebal daripada dompet.

Ketika masuk ATM hanya periksa saldo atau cuman numpang ngadem.

Ketika tidak ada lagi telfon pacar, hanya bermodalkan sms gratis.

Ketika bungkus mie instan ada di dalam kamar kost.

Ketika selalu ada alasan untuk tidak pergi dengan pacar.

Ketika BB berstatus “BB off, urgent text/call: 08xxxxxxxxx

Ketika menolak untuk jalan sama teman-teman alasannya ada kerjaan.

Ketika “bro, bayarin dulu ya. Gue lupa bawa dompet” sebenarnya sih sengaja.

Ketika lebih besar volume suara perut daripada suara sendiri.

Ketika berharap adanya diskon untuk barang yang diidam-idamkan.

Ketika list hutang di warung sebelah sudah seperti absen di kampus.

Ketika harum baju sudah beraroma sabun telepon, bukan pewangi Molt*

Ketika menunda pembayaran listrik.

Ketika kita makan sepiring berdua sama kawan 1 kamar kost *bukan KW, maaf*.

Ketika aroma tahu dan tempe goreng seperti aroma ayam goreng.

Ketika jalan-jalan cuman bawa badan dan baju yang melekat di badan.

Ketika makan hanya pake garam, kalo masih ada kecap, kecap pun jadi.

Ketika pikiran hanya tertuju pada orang tua di kampung.

Ketika kita hanya menunggu telpon dari orang tua daripada telpon pacar.

Ketika kita terdiam dan sambil melihat tanda-tanda diatas. Yang mana yang sering terjadi pada kalian?

Thursday, 21 June 2012

Mungkin sifat terbodoh yang pernah aku miliki adalah sok tegar. Entah sifat warisan darimana aku turunkan ini. Sekali pun aku diberi nama si Togar, ala-ala Bataknya, itu cuman nama. Jika tawa adalah cara mengungkapan semua isi kehidupanku sekarang, mungkin aku sudah seperti anak kecil yang tertawa terbahak-bahak. Bahkan orang yang kuharapkan bisa mengerti posisiku saja, tak bisa mendukung dan malah menjatuhkan ke tempat terdalam.

Aku cuman bisa mematikan lampu kamar dan menggigit bantal agar tiada yang tahu itu suaraku. Tahan? Mungkin aku tahan karena sudah terbiasa seperti ini. Terbiasa tanpa orang yang benar-benar mengerti aku dan perasaanku.

Aku tak berharap mengerti aku dengan aku mengatakan keluh kesahku, aku cuman ingin tahu siapa yang benar-benar mengerti apa aku yang kubutuhkan. Tapi sampai sekarang tak satu pun yang bisa benar-benar mengerti aku. Aku sudah terbiasa.

Wednesday, 6 June 2012


Yang pernah duduk di SMA jurusan IPA pasti sering dong belajar tentang klasifikasi hewan dan tumbuhan. Atau yang pernah duduk di SMA jurusan IPS pasti pernah belajar tentang klasifikasi jenis-jenis usaha (kalo tentang IPS itu salah, maafin. Gue manusia yang ga sempurna, gue ga mungkin udah di IPA, lalu di IPS juga. Okesip).  Dan hari ini gue mau nge-share bahwa ga hanya pelajaran aja yang bisa diklasifikasi, pengajarnya juga bisa diklasifikasi. Ya, ini berdasarkan pengalaman gue aja. Entah benar entah tidak, biar hati nurani yang paling dangkal yang menilai. Berikut cuplikannya.

1.       Dosen Kutu:
Kutu yang gue maksud adalah kutu buku, rajin dong ya dan memang ini jenis dosen yang rajin banget, malah mungkin lebih rajin dari mahasiswa-mahasiswanya. Ciri-cirinya: Lebih cepat datang dibanding mahasiswa, kalau ngajar pasti buat slide dan catatan, menjelaskan sejelas-jelas mungkin. Namun kadang membosankan jika sangat monoton dan tidak humornya sedikit. Hais, udah ngantuk makin ngantuk deh.

2.       Dosen Heroik:
Pada ingatkan kalo kita mengheningkan cipta untuk mengenang jasa-jasa para pahlawan, kita semua hening. Begitu juga, dengan dosen yang jenis ini. Beliau hanya duduk diam dan hanya menukar-nukar slide. Kita sebagai mahasiswa hanya duduk dan diam, plus nyatat apa yang ada di layar. Ya kalo dosen ini sih cocoknya untuk dosen kuliah sekretaris.

3.       Dosen Apdet (not up to date):
Nah, dosen kali ini gue yakin suka baca timeline orang. Ini terlihat dari cara dia mengajar yang hanya membacakan bahan bulat-bulat dari slide tanpa ada penjelasan. Kalo dosen ini ya kita cukup duduk dibelakang aja karena ujung-ujungnya juga nanti disuruh ambil slide beliau dan dikasih bahan untuk dibaca.

4.       Dosen Comic:
Yang ngerti maksud gue pasti itu karena pecinta acara stand up comedy. Ya, dosen ini buat kehidupan lo berasa di OVJ. Yang tadinya ngantuk gegara tidur jam 3 siap nonton bola, nah kalo masuk kuliah dia rasanya itu hidup sama Spongebob, dibodoh-bodohi sama Patrik lalu terjun masuk ke kantong ajaibnya Doraemon. Kuliah dosen ini walau kesannya ga begitu penting, tapi gue yakin absensi berisi dengan murni tanpa embel-embel t.a (titip absen.red).

5.       Dosen Religius:
Pasti banget ngeti maksud gue apaan. Ya jelas, setiap masuk kuliah dia gue berasa lagi ibadah. Terlalu fanatik banget dengan agama. Sedikit-sedikit bawa-bawa agama. Ya kalo dipikir-pikir, pelajaran dan agama kadang ada masa ga sinkronnya. Kalo udah kaya gini, pertolongan pertama pada kuliahan (P3K) adalah earphone, minyak angin dan permen karet.

6.       Dosen Sidak:
Dosen jenis ini paling killer sih gue rasa. Kenapa? Karena kadang ada masa mood dia untuk periksa absen (inspeksi mendadak) dan itu agak dikhawatirkan bagi mahasiswa yang kuliahnya di mall. Dia mengabsen secara pribadi secara acak atau bahkan memang semuanya dipanggilin satu-satu. Sanksi yang diberika juga ga ringan-ringan amat, palingan ga boleh ikut ujian untuk semester ini.

7.       Dosen Supertrap:
Salam super! Ini dosen yang suka memberi motivator buat mahasiswanya, menurut gue sih bagus banget. Karena kadang mahasiswa ini lebih sering muncul fase pemalasnya daripada rajinnya. Itu terlihat dari penguasa kursi belakang atau jumlah kursi yang kosong. Semakin sering seseorang duduk dibelakang, maka kemungkinan besar dia pemalas. Dan semakin banyak kursi yang kosong, maka semakin besar kemungkinan seorang mahasiswa malas atau memang pelajarannya sangat teramat membosankan sekali.

8.       Dosen Mahasiswa:
Ga kita pungkiri, kebanyakan mahasiswa sering telat masuk kuliah (penulis juga). Ya, kita pahami aja mungkin beliau sibuk dengan pekerjaanya di rumah *lho?* maksud gue pekerjaannya di kantor. Bahkan sih kadang yang paling ngeselin itu kalo mahasiswa udah stand by di kampus, lalu dapat pengumuman kalo dosennya tidak bisa mengajar hari ini. Rasanya itu, ya sudahlah. Hanya kursi dan meja kuliah yang tahu.

9.       Dosen Pak Eko:
Dosen pak eko ini bukan maksudnya dosen yang namanya pak eko, tapi ini dosen the most wanted deh. Siapa sih yang ga bakalan semangat kalo dosennya udah cara menjelaskannya oke punya, cakep, rapi, berjiwa muda, punya sense of humor yang perlu dikasih standing applause dan sangat mengerti mahasiswa gimana. Kalo ga jauh-jauh kali usianya, boleh deh dimasukkin dalam list “calon pendamping hidup”. Haks!

         Tapi gimana pun, dosen ya tetap manusia biasa, hanya saja mempunyai kelebihan di salah satu bidang. Dosen itu, manusia yang memang punya karakter dan cara mengajarnya masing-masing. Kita sebagai mahasiswa ya yang harus beradaptasi dengan beliau, bukan sebaliknya. So, kalo mau cepet tamat kuliah ya baik-baik aja sama dosen kalian, pandai-pandai ambil hatinya. Oke sekian dari gue, selamat belajar.

*Hal ini adalah pendapat gue. Bila ada kesamaan nama, karakter dan sebagainya itu hanya kebetulan semata atau mungkin fakta terselubung mengenai tulisan diatas. Gracias!*

Saturday, 2 June 2012


Aku mengucap syukur kepada Allahku
setiap kali aku mengingat kamu
Filipi 1:3

Aku tidak menyangka bisa hidup sampai saat ini. Berdiri dan terjatuh ditengah orang-orang yang mencintaiku, walau kadang aku merasa ucapan syukurku rasanya tak cukup untuk semua yang sudah terjadi dalam langkah kehidupanku.

Aku mengucap syukur kepada Allahku, rasanya itu hanya kewajiban untuk segala berkat-Nya. Namun, apa masih bisa aku untuk bersyukur saat semuanya sudah hilang? Dunia pasti serasa tak berteman lagi pada jiwaku. Tidak ada yang bisa mengangkat semangatku lagi saat aku terpuruk. Tidak ada yang bisa memujiku saat semua orang menutup mata tentang apa yang sudah aku perbuat. Aku pun sudah berbuat baik, namun masih ada saja lidah-lidah pencemooh yang menghancurkan harapan indah.

Setiap kali aku mengingatmu, kadang aku melupakan orang-orang yang sebenarnya benar-benar ada disaat kapan pun aku butuhkan. Hanya saja aku sering terpanggil dengan hiruk pikuk dunia dan meninggalkan mereka. Lalu, aku bersyukur, mereka tidak begitu menghiraukan perilakuku yang sedemikian menyakitkan. Mereka tetap ada buatku, mereka selalu menyediakan pundak saat aku tak bisa menahana rintihan, menyediakan belaian lembut saat aku letih berasa di panggung sandiwara ini dan selalu ada disetiap kekuranganku.

"Cintai mereka yang ku cinta lebih dari caraku mencintai mereka. Berikan kebahagiaan kepada mereka yang kucintai, lebih dari kebahagiaan yang telah mereka berikan kepadaku.." Mungkin inilah hal yang pantas untuk mereka yang telah mencintaiku sedemikian caranya.

Aku mengucap syukur kepada Allahku, setiap kali aku mengingat kamu (Keluargaku, dirinya, dan sahabat-sahabatku)

Saturday, 14 April 2012

Kembali, Angkot adalah sumber inspirasi tentang kehidupan yang sebenarnya. Sederhana, jorok, berkarat, panas, adalah komponennya. Untuk angkot ini mudah saja mengingatnya, ANGKOT KUNING PINTU BELAKANG.

Gw duduk diurutan agak kedalam, sempit? JELAS!
Panas? Ga meen, kondisinya lagi hujan.. nguahaha! garuk kepala 

Gw duduk disamping ibu-ibu bawa barang belanjaan dan di depan ibu-ibu ini ada bapak-bapak yang sepertinya keturunan India , dia bawa barang dagangannya. Entah emang udah kenal dari awal atau tiba-tiba muncul chemistry antara mereka makanya cerita mereka nyambung gitu. Cerita mereka ini WARNING untuk Calon dokter. Gw sebagai mahasiswa jurusan itu, cukup sadar keadaan kedokteran sekarang itu kaya gimana. MIRIS!

Jadi begini ceritanya...

bisik2 bisik2

“Iya, kaki saya bengkak karena ditabrak lari 8 bulan lalu, pas puasa tahun lalu, makanya agak susah bawa barang –barang ini. Yang nabrak pulaknya tartig (tarik tiga), nabrak saya dan dagangan saya jadinya. Haduhh...”, kata bapak itu tiba-tiba.

“Sama, saya pun gitu. Saya baru beberapa hari ini operasi..”, tambah ibu-ibu itu lagi.

“Itulah rencananya pergelangan kaki saya mau dioperasi, tapi biaya mahal. Mau gimanalah lagi, ga ada biaya. Mesti ada uang pulak baru bisa tindakan.”, keluh bapak-bapak itu sambil memijat kakinya, yang emang Oedem (bengkak) sebelah.

“Iya, saya ini juga. Sementaralah pake obat tradisional dulu. Untung kata dokternya saya punya fisik yang lumayan kuat jadi ga perlu lama-lama kali drawat.” ucap ibu itu antusias sekali.

“Iya,  kemaren lagi ponakan saya itu kena lempar kepalanya, trus dibawa ke rumah sakit.  Lama kali ditangani sama perawatnya, udah masuk ke rumah sakit tapi perawatnya entah kemana perginya. Sampe udah pendarahan hebat dikepala ponakan saya, baru ditangani.” cerita bapak itu serius sekali.

“Ya ampun, emang gitu sih sekarang. Kalo ga ada kenalan dirumah sakit atau ga punya biaya, dikatung-katung kondisi kita jadinya. Ga cepat ditangani...” balas ibu itu.

“Iya makanya, beruntunglah yang punya kenalan di rumah sakit. Susah lah kaya gini..” sahut bapak itu.

Gw yang mendengar curcol at angkot kaya gitu, jadi malu, maluuuu kali. Terbayang aja, gimana kalo gw jadi dokter nanti gimana. Emang ga ada yang tahu bakal gimana gw jadi dokter, tapi kalo gw denger dari cerita-cerita kaya gitu nyesek juga. Nyesek gimana kalo kejadian gitu terjadi di sanak keluarga gw. Marah, kesel juga. Bakal merepet karena dokternya yang entah gimana.

Nyawa atau materi, sederhana tapi dilema. Gw juga kalo dihadapkan dengan kondisi antara nyawa dan materi, masih galau. bingung Nyawa itu penting tapi untuk kesembuhan itu ga murah tapi kondisi keuangan pasien kalian tentu berbeda satu sama lain. Sekarang ya tinggal nurani kita sebagai caldok gimana untuk jadi bijaksana.

ngitung uang ngitung uang 
Ini adalah WARNING keras buat semua caldok. Coba deh renungin kejadian ini, dan tanamkan apa yang bakal kalian lakukan buat pasien-pasien kalian nanti.

P.S:
Disini gw ga mau nge-Judge siapa pun. Cuman pengen membuka pikiran caldok-caldok Indonesia agar Kehidupan kesehatan di Indonesia ga semakin semrawut. Salam Teman Sejawat *sekian*

angguk  
Fine, gw baru pulang ibadah. Kayanya hari ini banyak banget kejadian yang sebenarnya sering terjadi. Tapi, kitanya aja yang sering menutup mata. Dan gw rasa pas banget kalo dunia emang mau kiamat, ngeliat manusia-manusia yang ga berprikeorangan lagi.

Jadi begini ceritanya..

Gw pulang ibadah dan naik angkot nomor sekian dengan nomor polisi sekian dan dengan rute dari sini ke sana (maaf, disamarkan). Gw bukan baru pertama kali naik angkot kaya gini, udah biasa malah. Tapi yaaa gw rasanya supir angkotnya perlu dihadapkan dengan dosen etika gw, sumpah ga ada etikanya sama sekali. Nginjek gas itu seenak perutnya aja. Huaaaa! Apa semua supit angkot begitu? Ga kurasa.

Dan paling mirisnya, ada bapak-bapak yang kurasa usianya udah lebih setengah abad dan sepertinya dia ga tau jalan pulang.  Asli, kasihan banget gw ngeliatnya. Dia nanya jalan ini, jalan itu, kami 1 angkot sama-sama ga tau jalan kecuali jalan kerumah masing-masin.  Wajar aja satu angkot itu rata-rata anak  perantau. Bapak itu tiba-tiba turun,

“Bang, tau jalan (sensored) ini?”

“ah, udahlah bapak naik aja. Ikutin aja jalan ini.”

Bapak itu naik lagi, “bang, hati-hati. Anjar-anjar bang”.

Supir angkot itu langsung aja tancap gas pas bapak itu mau naik.
*alamak! Untung ga jatuh. Lumayan itu kalo jatuh.* kataku dalam hati. Temenku didepan cuman ngelus-ngelus dada aja ngeliat ini.

“kasihan kali bapak itulah..” kata si helda.

“iya. Garang kali supirnya ini. Kalo tau aku jalannya, ku kasi tau deh”.

Bapak itu akhirnya turun duluan karena dia rasa dia salah angkot. Tapi yaaaa, kayanya angkot ini emang nyeremin banget sih.
Huaaaa! Macam ga punya hati.

*sekian*

Tuesday, 10 April 2012

April 10, 2012 0 Comments
Aku Menyederhanakan

Aku menyederhanakan
Menyederhanakan rasa yang terpupuk disini.
Menganggap semuanya cuman fatamorgana
Ya! Fatamorgana

Aku menyederhanakan
Menyederhanakan bayangan-bayangan yang kurasa tak pantas
Dan tak seharusnya sekarang aku berangan-angan.
Aku bukan tempatnya.

Aku menyederhanakan
Menyederhanakan suara-suara sayup yang tak berpita.
Mungkin alam sadarku terlalu kuat berputar kearah yang salah
Namun, salahkah aku?

Aku menyederhanakan
Menyederhanakan raut wajah yang memang kurasa indah.
Tapi tak benarnya, ini waktu yang salah
Dunia hanya ajarkan jiwaku.

Aku menyederhanakan
Menyederhanakan kata-kata yang lebih baik untuk dibaca
Bukan didengar untuk hati yang merindu
Mungkin salah, namun lebih salah aku mengingat
Dan sangat salah jika ku tak berkata benar.
Layakkan aku untuk menyimpannya...

Friday, 30 March 2012


Pejamkan matamu,
saat kamu membenci segala perkataanku dan ingatlah saat aku memujimu. 
Saat itu kamu hanya baru mendapati satu hal tersembunyi yang terdalam dariku. 
Dan itu cuman kamu yang tahu.

Sebut nama pertamaku dan nama belakangmu, 
saat kamu jenuh akan semua ini. 
Kamu hanya baru melewati saat terburuk ketika bersamaku. 
Bukan karena cinta yang pudar, 
hanya waktu yang tak kunjung menyatukan.

Bawa aku dalam tulisanmu sebelum belajar,
karena saat itulah aku mengucapkan semangat dan dorongan buatmu dalam doaku. 
Mungkin waktu itu aku tak bisa berkata langsung, 
aku hanya mencobai rasa hati yang tak terkatakan itu.

Ingatlah caraku menatapmu, 
karena saat itulah mata terindahku muncul di dunia. 
Bukan karena aku terlahir dengan mata yang indah,
namun hal yang kulihat menjadikan mataku dan mata hatiku bersatu untuk mengidolakanmu.

Nyanyikanlah lagu kesukaan kita, 
saat kamu merasa aku tak ada untuk jiwamu yang sepi. 
Kemungkinan besar saat itu juga aku melantunkan sajak yang sama dalam hati, 
entah dalam keadaan apapun aku di sini.

Pandanglah ke langit dan langit itulah cintamu. 
Perhatikanlah, 
terlalu banyak bintang yang bersinar, 
tapi lihatlah satu bintang yang kamu yakini dan disanalah mata kita sedang terpesona satu sama lain.

*sekian*