Sharing Bucket Of Travelling, Beauty and Happiness

Monday, 13 February 2012

Valentine Si Ucok Dan Si Butet

Mungkin malam ini pada sibuk mikirin tentang valentine besok, Selasa 14 Februari 2012. Nah, gw ikut-ikutan aja nulis blog ini. Nah tema kita malam ini Valentine. Gw jadi teringat cerita kawan *bagi yang ngerti, please diem* *tos*. Cuman pengen cerita pengen cerita tentang 1 kisah Valentine setahun sebelum tahun ini. Okeh, gw mulai.
tepuk tangan tepuk tangan tepuk tangan
Pagi itu Butet *panggill saja cewek itu, Butet* emang telat bangun dan akhirnya hampir telat di SMA Porsea *nama disamarkan*. Butet pun mengencangkas gas sepeda motornya, dan untung murid-murid lain masih pada berkeliaran tandanya emang belum masuklah. Haha!
Butet memarkirkan sepeda motornya dan mencantolkan helmnya dijok sepeda motor. Dan lalu, waktu Butet mau pergi ke kelas, Ucok *panggil saja cowok itu, Ucok* datang, setengah mengejutkan si Butet. *Begini, Ucok dan Butet udah pacaran sekitat 7 bulan waktu itu, ngerti? Lanjut..*
“Hai, selamat pagi sayang.. ganteng ”, sapa Ucok.
Butet sempat terdiam, entah karena terkejut atau pura-pura terkejut. Karena sebenarnya tadi sepintas, Butet sudah melihat Ucok dari kejauhan. Agak pura-pura nggak tahu ajalah ya kan, biar agak seru ceritanya.. hahahaha! Lanjutt... top
“Eh hai, pagi juga...sayang..”, balas Butet.
“Happy Valentine day sayang.. i love u ”, kata ucok seraya memunculkan bunga mawar plastik dari belakang punggungnya.
Butet semakin terkejut. “Haduh, haduh...mesti gimana aku? Aduh malu.. malu..!!”, katanya dalam hati. hekhek Malah itu kejadiannya di parkiran sekolahan, banyak siswa pula disitu. Mungkin kalo Butet dibariskan dengan kepiting rebus, merahnya pipi Butet lebih merona dari kepiting rebus. *cop! Kepiting rebus ga boleh ngiri sama Butet!*
“Cieeee, Butet... Butet... cieee, dapat mawar ni yeee.. ciyee.. ecikicieeew..!”, sahut Poltak *sebut saja siswa itu Poltak*. Butet semakin dirundung malu-malu gituu.. ngahaha..
“Wah, makasih ya Ucok.. Happy Valentine day juga takjub ”, jawab Butet dengan senyum yang sumringah.
Setelah itu, Ucok dan Butet berjalan bersama. Begonya, Butet lupa kalo dia semalam buat kado Valentine juga buat Ucok. Haha.. *kepo*
“Oh ya ini ada kado valentine juga buat kamu. Hehehe.. malu ”, kata Butet yang emang ga tau mau bilang apa. Speechless.
“Iya, makasih ya sayang. Emm, maaf ya tempat makanan yang kemarin kamu kasih waktu itu udah hilang sayang”.
“Oh iya ga apa-apa kok. Entar aku bilangin ke mamaku..”
“Eh tapi beneran ga apa-apa itu?”
“Hihi, iya beneran. Ga apa-apa kok. Oh iya, aku ke kelas dulu ya..”
“Okay.. selamat belajar ya Butet.”
“Okay, kamu juga ya..”
Pergi ke kelas masing-masing dengan saling bertukar senyum. *hais, bahasa gw*. Butet ga tau mau letak dimana bunga itu. Butet hanya menyembunyikan bunga itu dibalik badannya. Tapi tetep saja kelihatan siswa-siswa yang lain dan pasti diledekin.
“Ecieee, Butet.. bunganya minta dongg..”
“Wuidih, ada yang dapat kado valentine nih..”
Yaps, Butet cuman bisa membalas dengan senyum sumringah yang ga jelas itu. Dan akhirnya sampai juga di kelas. Sampai di kelas pun diledekin jga. Oww..oww.. beneran ga bisa ngomong apa-apa. Seneng, terkejut dan semuanya nyampur. Dan lalu, si Gomgom *panggil saja sahabat Butet itu, Gomgom* menyapa Butet ketika Butet menghampiri kursinya.
“Butet, senang kali dong ya hari ini..”
Butet hanya tersipu malu. Kembali senyum sumringah tanpa dosa terpancar dari wajahnya. Ga tau mesti bicara apa.
“Oh ya, coba kau lihat pasti yang ada beda di bangkumu..” ucap Gomgom sambil ketawa-ketawa kecil.
Butet penasaran. Diceknya semua kursi dan meja belajarnya. Tidak ada yang aneh.
“Ga ada yang rusak kok. Ga ada yang patah kok, Gom”.
“Ahh, kurang teliti. Periksa lagi...”
Butet pun meraba-raba laci mejanya dan menarik bungkusan kecil. Terkejut? Ya terkejut. Kali ini mungkin kalau dibariskan dengan tomat, wajah Butet imbang dengan warna tomat. You know tomat? Ya tomat, MERAH!
nahan ketaawanahan ketaawanahan ketaawa
“Hais, apa lagi ini? Siapa yang kasih?”, tanya Butet penasaran, kali aja ada penggemar rahasia yang lain. Ngahahaha...! *ngarep*
“Buka ajalah dulu, entar kau juga tau Butet..”
“Oke oke”
Butet membuka bingkisan itu. Wuopss! Banyak coklat! Ada surat! Dan parahnya ada tempat makanan yang dimaksud Ucok tadi. “Haiss, aku kena tipu! Ucoooookkk...!!”, geramnya dalam hati. garuk hidung
“Udah tau kan siapa yang kasih? Tadi aku duluan datang ke kelas. Terus aku ketemu dia. Dia nanya dimana bangkumu. Jadi ya aku kasih tau. Sebenarnya tadi dia nyuruh aku untuk ga kasih tau itu samamu. Haha!”, jelas Gomgom ketika Butet sedang membuka segala isi dalam bingkisan itu. hehehehhe
Teman-teman sekelas Butet pada menghampiri Butet, hem....tepatnya Bingkisan Valentine itu, bukan Butetnya. Kembali terdengar..
“ Ciyee Butet, pacarmu romantis ya.. ciyeee, senang kali pasti ya.. ciyee... eciyee...” nahan ketaawa
Butet emang cuman bisa senyum-senyum dan apalagi baca surat dari Ucok. *tulisan Ucok dalam surat itu tidak pula gw hapal. Jadi ga bisa gw masukkin dalam cerita ini. Yang jelas sih kalo ga salah kesan ucok selama pacaran sama Butet. Haha!*
Butet jadi bener-bener sumringah sepanjang hari itu. Padahal sih awalnya Butet udah mengira kalau harinya bakal jelek sejadi-jadinya setelah telat bangun tadi pagi. Tapi nyatanya, hem tidak sejelek yang dikira. Malah Butet mendapat kejutan Valentine pas hari itu. Emang ga disangka-sangka sih. Sepanjang hari Butet menjadi bulan-bulanan di kelas, ada guru maupun ga ada guru. Tapi apapun itu Butet bersyukur banget punya pacar seperti Ucok.
angguk jepret angguk
Longlast ya Ucok dan Butet.
halo...haloo Pesan moral:
Ketika diawal hari kamu merasa udah sial banget, jangan kamu simpulkan hari itu akan sial sampai kamu tidur malam. Karena sesungguhnya, satu detik kemudian tidak ada satu orang pun apa yang bakal terjadi dalam hidup kita.
ciluk baaaa

No comments:

Post a Comment