Sharing Bucket Of Travelling, Beauty and Happiness

Saturday, 14 April 2012

Kembali, Angkot adalah sumber inspirasi tentang kehidupan yang sebenarnya. Sederhana, jorok, berkarat, panas, adalah komponennya. Untuk angkot ini mudah saja mengingatnya, ANGKOT KUNING PINTU BELAKANG.

Gw duduk diurutan agak kedalam, sempit? JELAS!
Panas? Ga meen, kondisinya lagi hujan.. nguahaha! garuk kepala 

Gw duduk disamping ibu-ibu bawa barang belanjaan dan di depan ibu-ibu ini ada bapak-bapak yang sepertinya keturunan India , dia bawa barang dagangannya. Entah emang udah kenal dari awal atau tiba-tiba muncul chemistry antara mereka makanya cerita mereka nyambung gitu. Cerita mereka ini WARNING untuk Calon dokter. Gw sebagai mahasiswa jurusan itu, cukup sadar keadaan kedokteran sekarang itu kaya gimana. MIRIS!

Jadi begini ceritanya...

bisik2 bisik2

“Iya, kaki saya bengkak karena ditabrak lari 8 bulan lalu, pas puasa tahun lalu, makanya agak susah bawa barang –barang ini. Yang nabrak pulaknya tartig (tarik tiga), nabrak saya dan dagangan saya jadinya. Haduhh...”, kata bapak itu tiba-tiba.

“Sama, saya pun gitu. Saya baru beberapa hari ini operasi..”, tambah ibu-ibu itu lagi.

“Itulah rencananya pergelangan kaki saya mau dioperasi, tapi biaya mahal. Mau gimanalah lagi, ga ada biaya. Mesti ada uang pulak baru bisa tindakan.”, keluh bapak-bapak itu sambil memijat kakinya, yang emang Oedem (bengkak) sebelah.

“Iya, saya ini juga. Sementaralah pake obat tradisional dulu. Untung kata dokternya saya punya fisik yang lumayan kuat jadi ga perlu lama-lama kali drawat.” ucap ibu itu antusias sekali.

“Iya,  kemaren lagi ponakan saya itu kena lempar kepalanya, trus dibawa ke rumah sakit.  Lama kali ditangani sama perawatnya, udah masuk ke rumah sakit tapi perawatnya entah kemana perginya. Sampe udah pendarahan hebat dikepala ponakan saya, baru ditangani.” cerita bapak itu serius sekali.

“Ya ampun, emang gitu sih sekarang. Kalo ga ada kenalan dirumah sakit atau ga punya biaya, dikatung-katung kondisi kita jadinya. Ga cepat ditangani...” balas ibu itu.

“Iya makanya, beruntunglah yang punya kenalan di rumah sakit. Susah lah kaya gini..” sahut bapak itu.

Gw yang mendengar curcol at angkot kaya gitu, jadi malu, maluuuu kali. Terbayang aja, gimana kalo gw jadi dokter nanti gimana. Emang ga ada yang tahu bakal gimana gw jadi dokter, tapi kalo gw denger dari cerita-cerita kaya gitu nyesek juga. Nyesek gimana kalo kejadian gitu terjadi di sanak keluarga gw. Marah, kesel juga. Bakal merepet karena dokternya yang entah gimana.

Nyawa atau materi, sederhana tapi dilema. Gw juga kalo dihadapkan dengan kondisi antara nyawa dan materi, masih galau. bingung Nyawa itu penting tapi untuk kesembuhan itu ga murah tapi kondisi keuangan pasien kalian tentu berbeda satu sama lain. Sekarang ya tinggal nurani kita sebagai caldok gimana untuk jadi bijaksana.

ngitung uang ngitung uang 
Ini adalah WARNING keras buat semua caldok. Coba deh renungin kejadian ini, dan tanamkan apa yang bakal kalian lakukan buat pasien-pasien kalian nanti.

P.S:
Disini gw ga mau nge-Judge siapa pun. Cuman pengen membuka pikiran caldok-caldok Indonesia agar Kehidupan kesehatan di Indonesia ga semakin semrawut. Salam Teman Sejawat *sekian*

angguk  
Fine, gw baru pulang ibadah. Kayanya hari ini banyak banget kejadian yang sebenarnya sering terjadi. Tapi, kitanya aja yang sering menutup mata. Dan gw rasa pas banget kalo dunia emang mau kiamat, ngeliat manusia-manusia yang ga berprikeorangan lagi.

Jadi begini ceritanya..

Gw pulang ibadah dan naik angkot nomor sekian dengan nomor polisi sekian dan dengan rute dari sini ke sana (maaf, disamarkan). Gw bukan baru pertama kali naik angkot kaya gini, udah biasa malah. Tapi yaaa gw rasanya supir angkotnya perlu dihadapkan dengan dosen etika gw, sumpah ga ada etikanya sama sekali. Nginjek gas itu seenak perutnya aja. Huaaaa! Apa semua supit angkot begitu? Ga kurasa.

Dan paling mirisnya, ada bapak-bapak yang kurasa usianya udah lebih setengah abad dan sepertinya dia ga tau jalan pulang.  Asli, kasihan banget gw ngeliatnya. Dia nanya jalan ini, jalan itu, kami 1 angkot sama-sama ga tau jalan kecuali jalan kerumah masing-masin.  Wajar aja satu angkot itu rata-rata anak  perantau. Bapak itu tiba-tiba turun,

“Bang, tau jalan (sensored) ini?”

“ah, udahlah bapak naik aja. Ikutin aja jalan ini.”

Bapak itu naik lagi, “bang, hati-hati. Anjar-anjar bang”.

Supir angkot itu langsung aja tancap gas pas bapak itu mau naik.
*alamak! Untung ga jatuh. Lumayan itu kalo jatuh.* kataku dalam hati. Temenku didepan cuman ngelus-ngelus dada aja ngeliat ini.

“kasihan kali bapak itulah..” kata si helda.

“iya. Garang kali supirnya ini. Kalo tau aku jalannya, ku kasi tau deh”.

Bapak itu akhirnya turun duluan karena dia rasa dia salah angkot. Tapi yaaaa, kayanya angkot ini emang nyeremin banget sih.
Huaaaa! Macam ga punya hati.

*sekian*

Tuesday, 10 April 2012

April 10, 2012 0 Comments
Aku Menyederhanakan

Aku menyederhanakan
Menyederhanakan rasa yang terpupuk disini.
Menganggap semuanya cuman fatamorgana
Ya! Fatamorgana

Aku menyederhanakan
Menyederhanakan bayangan-bayangan yang kurasa tak pantas
Dan tak seharusnya sekarang aku berangan-angan.
Aku bukan tempatnya.

Aku menyederhanakan
Menyederhanakan suara-suara sayup yang tak berpita.
Mungkin alam sadarku terlalu kuat berputar kearah yang salah
Namun, salahkah aku?

Aku menyederhanakan
Menyederhanakan raut wajah yang memang kurasa indah.
Tapi tak benarnya, ini waktu yang salah
Dunia hanya ajarkan jiwaku.

Aku menyederhanakan
Menyederhanakan kata-kata yang lebih baik untuk dibaca
Bukan didengar untuk hati yang merindu
Mungkin salah, namun lebih salah aku mengingat
Dan sangat salah jika ku tak berkata benar.
Layakkan aku untuk menyimpannya...