Sharing Bucket Of Travelling, Beauty and Happiness

Thursday, 28 February 2013

Oke teman-temin, malam ini awak mau ngomongin tentang Februari yang katanya bulan Kasih Sayang. But, it’s not like your thought. Bulan Februari tahun 2013nya awak itu penuh ujian. Aseli brooh, ga ngarang, apalagi nipu! Bentar yeeh, lagi hujan gini mending muter Flightless Bird American Mouth – Iron and Wine ost. Twilight. Suasana jadi ringan, ditambah lagi dengan coklat hangat buatan awak, malam ini bener-bener yang awak rasakan RELAX. Awakketik ulang ya... RELAXXXXXX!!!! HOAH! *yang ngantuk pasti bacanya Noah, ahahaha :D*

Jadi awal bulan Februari ini rada malesin, udah terpampang dengan gagahnya jadwal ujian. Yak! Exam, exam, exam, again. Where’s my real life? Malah sebelum ujian itu masih ada tutorial dan skill lab yang berdempetan. Kurang banget minggu tenang buat ujian. Huahaha! Tapi mama slalu pesan “Sekarang kau capek kak, tapi nanti kau rasakan hasilnya”, iya pula ya kan? Semangat juga jadinya awak. Apalagi semangat-semangat dari orang sekitar, semangat spesial pake cinta dari pacar awak, makin-makin deh. Ahihihi.. ;;)

Okay, start ujian blok dan ujian praktikum hematologi dari tanggal 5 februari (padahal semestinya tanggal 6 ujian, entahlah malah dimajuin. HAH!) oke fine deh kita ladenin. Masa kalah sama ujian? *ikat jidat*

Sebenarnya materi ujian blok kali ini ga susah-susah amat. Tapi keburu kepikiran dengan kabar kalo tanggal 11 itu adalah OSCE (Objective Structural Clinical Examination), artinya itu adalah ujian untuk skills lab yang udah pernah dilakukan. Untuk OSCE kalo ga terlalu terikat sama urutan Check list, OSCE itu gampang. Kita hanya ngomong sama pasien atau maniken yang ada. Tapi yang HORRORnya itu kita mesti melakukannya sama dan harus mirip dengan urutan check list. Parahnya, check list itu dikasih 2 hari sebelum hari H. Mau mati awak menghapal 10 stase itu? Huahaaha, prinsip ane tetep pada “I have done my best, God do the rest”.  *kita skip dulu bahas OSCE*

Hal yang paling buat nyesek senyesek-nyeseknya itu ketika lihat hasil blok 5 respiro. Hal yang paling buat patah semangat bulan ini ya itu, blok respiro ane dapet C+ dengan nilai 69. Di kampus awak angka 69 adalah angka sial, 1 poin lagi dapat B. Hoalah Gusti, kok segini beratnya ya? Asli kali waktu itu sempat mau nyerah. Baru kali ini aku nangis gegara nilai blok. Lelah kali rasanya.  Sampe pada akhirnya mamake wonder woman telpon borunya ini..

Mama: kak, gimana kuliahnya?

Awak: ya begini begini aja ma.. *disini aku udah nahan supaya suara ini ga ketara kali lagi nangis*

Mama: Serius? Kakak kenapa? Lagi ngerjain pr? *duh mak eee, anakmu ini udah kuliah loh, masak tugas kuliah disamain dengan pr? Itu leo ma, leo yang masih SD, dia yang punya PR. Ahahaha, kidding coyy*

Awak: ga kenapa-kenapa ma, baik-baik kok aku disini. Cuman rada capek aja. *menahan suara isak tangis itu payah bro. Asli lah, kecuali kau menutupnya dengan bantal –tips-*

Mama: Yaudah, istirahatlah dulu. Ayah aja dulu kuliah juga capek. Tapi kan ada hasilnya. Jalani aja ya kak.

Awak: iya maaa.. *andai mamake tau gimana rasanya...*

Kita balik ke OSCE. OSCE pertama, Orang pertama dan Gelombang pertama *makanya jangan cepat-cepat kalian mendaftar ulang ya kawan-kawan*. Gugup, tangan panas dingin. Biasanya aku kalo gugup pasti ujung-ujungnya sakit perut. Hahahaha! :”D

Stase pertamaku adalah anamnesa ibu hamil. Rasanya itu, ibu-ibu yang pura-pura jadi pasiennya itu sekejap jadi monster dihadapanku, penilai itu seakan sebagai timbangan hidup dan mati karena ditangannya nilai awak, pande-pandelah cari muka. Ditambah lagi dengan bunyi sirene tanda stase selesai, otak awak macam pin bowling yang kena lemparan bola bowling, hancur berantakan. Sampe ada stase dimana aku lupa cuci tangan, lupa make handscoon, alatnya rusak, foto rontgen aku sapa *bayangkan kalian benda mati aku sapa wak? Haha* waktunya kurang, nutup spuit ga suai standart *hampir ketusuk jarum*. Ampun kali. Selesai dari stase akhir, stase pemasangan infus, asli aku teriak! Senang kali rasanya denger sirene yang terakhir itu *yang terakhir saja loh* Semoga saja hasilnya baik.

Selesai OSCE, awak juga mesti jalani ujian perbaikan nilai. Blok cardio dapet C, ini nyeseknya awak percaya sama omongan orang kalo option D dalam matkul IPD adalah benar semua. Bayangkan, 20an soal IPD kalo jawaban benar semua itu sebenarnya optionnya E dan awak memilih D? Haduh, ampunlah ga mudah percaya lagi sama orang. Kalo misalnya awak ga salah percaya, awak bisa dapet B. Aih! At last, blok cardio dan respiro mesti ngulang ujian. Syukur kali ujian cardio ngulang soalnya, enteng awak. Soal respiro ngulang tapi awak ga dapet bocoran soal, gegara ada yang katanya “Kawan sejawat” ga ngasih soalnya. Sebenarnya itu hak dia sih mau kasih atau ga. Tapi ga mesti juga kan fotocopy dekat kampus. Ih! Aslilah, bikin emosi yang itu.

Dan lebih kesalnya kurasa adalah kami satu stambuk mesti ngulang blok hematologi, tanpa tahu berapa nilai asli ujian kami. Yang mereka kiranya ujian itu mudah? Tapi Puji Tuhan kali lah wak, awak dapat angin segar dengan dapat nilai B+ dari ujian asli. Duh! Nilai itu emang penyemangat kali. Semoga aja nilai yang ngulang itu bisa naik. *amin*

Duh, pokonya kalo ada 1 permintaan, aku minta kali bulan Februari itu di-skip aja. Lelah, capek, jenuh, muak, kecewa, emosi terpendam, hah! Ampunlah. Tapi untunglah ada penghiburan dari pendeta waktu awak ibadah, intinya itu tetaplah SETIA, BERTAHAN dan JADI PEMENANG. Setidaknya jiwa awak yang hampir menyerah ini bisa bangkit lagi. Baca deh Roma 12:12, ini ayat paling pas buat bulan ini.

Ditambah lagi dengan masalah gigi yang seharusnya udah ditangani sejak 6 tahun lalu. Fine, gigi taringku yang belum numbuh itu akhirnya dibedah juga. Dengan diawali sama 4 suntikan bius lokal *ampunlah, sakit kali. Udahlah awak phobia sama suntik* oke, di sini aku belajar melawan ketakutan. Finally, lokasi yang mau dioperasi jadi kebas. Oprasi yang kira-kira 1 jam itu diisi dengan penutupan mata awak biar ga kesannya HORROR. Dari gusi digunting sampe entah apa yang dibor untuk mengeluarkan gigi taring susu yang masih ada. Uh! Sampe pada akhirnya oprasi selesai dan efek bius mulai habis dan mulai terasa sakit. Sakitnya bikin nangis. Nangisnya depan adek awak pulak. Hadoh! Jatuh harga diri sebagai kakak. Ngahahaha! Beberapa hari kemudian jahitan pun dibuka, tanpa bius. Hem, hem.. udahlah, nasehatku ya baik-baiklah menjaga gigi itu bah!

Ada beberapa masalah juga dengan pacar. Apapun masalahnya, it’s His way to make us closer. Buktinya kita bisa melewatinya, pacarrr. I love you more...! Dan dengan beberapa kejadian belakangan ini, aku nyadar ada ikatan antara kami. Entahlah, apa itu perasaanku aja atau emang ada atau itu hanya kebetulan? *ala-ala presenter Investigasi wkwkwk..* 

Semua ujian selesai. Sempat kesal kali, ga ada libur semester. Begitu habis ujian langsung semester 4. Penat loh! Aku diwajibkan harus bisa memanfaatkan waktu cuman 3 hari untuk liburan. Dan aku mulai merasakan angin segar ketika secara mendadak mama ngajak ke kisaran ke tempat tulang dengan menaiki kereta api malam, bertemu dengan 2 sepupuku yang imut-imut dan akhirnya aku pulang dengan membawa virus flu. Backpacker coyy.. Ahahaha :”D

Lalu, aku ngerasa bahagia banget. Hari ini hari terakhir di bulan Februari. Aku bisa menghabiskan waktu itu sama pacar, masak spagetti bareng, nonton bareng. Ehehehe, lucu lah hari ini. kayanya hal negatif hilang.

Kita boleh mengeluh, tapi jangan kelamaan

Emang kita ga bakalan tahu apa arti dari cara-Nya sebelum kita menyelesaikan semua ujian dari-Nya (dan pada dasarnya aku juga belum selesai menjalani ujian-ujian dariNya). Aku baru nyadar aku bisa melawan rasa takut, rasa lelah, tidak berlama-lama untuk marah, bangkit dari rasa kecewa, rasa gugup dan AKU BISA MELEWATI BULAN FEBRUARI BULAN UJIAN. 

Terimakasih Tuhan buat bulan februari yang bisa buat aku lebih dewasa dalam hidup. Harapanku semoga yang kuharapkan tidak hanya jadi harapan. Maret, berjalanlah sebagaimana mestinya kamu mau berjalan. Kalau aku lupa untuk tetap berdiri, Tuhan selalu siap untuk mengingatkan “Suatu hari perjuanganmu tidak akan sia-sia. JanjiKu selalu tepat untukmu”
Oh ya wak, keasikan cerita jadi dingin nih coklat panasnya. Lagu yang diputer juga cuman Flightless Bird American Mouth – Iron and Wine ost. Twilight.

Selamat malam Jumat, selamat datang bulannya mamak awak, MARET!

1 menit menuju maret 2013 waktu aku mengingat kamu, E 

Monday, 25 February 2013

Nah gais! Kali ini awak mau cerita tentang masalah hati. Ups! Bukan membeberkan kegalauan awak, tapi kegalau sohib awak, ketika disela-sela diskusi dia mulai curcol.
Intinya begini, udah biasa kan kalo ada pihak ketiga, kaya misalnya orang ketiga dan agama yang bisa membuyarkan kisah cinta 2 sejoli *eciyeee, bahasa awak berat kali lek! bantuin dulu ah. wakaka* Kalo di suku awak, suku Batak, keseringan pihak ketiganya itu masalah Partuturan a.k.a silsilah a.k.a tarombo. Singkat cerita begini percakapan kami. Sebut saja namanya Butet.

Butet: Nop, Hancur kali bah!

Awak: Kenapa kau genk? jarang-jarang kau galau.

Butet: tadi ada abang-abang cakep kali. udah mapanlah. wibawa dan kebapaan. Ah, entahlah apalagi yang kurang dari dia. Dalam hatiku ya kan, baaaanggg mau aku jadi ibu dari anak-anakmu.

Awak: Hem, mantaplah. Kau teruskanlah. Apa lagi?

Butet: Nah itu masalahnya, dia itu semarga sama mamakku. Jatuhnya ya dia tulangku (paman - saudara laki-laki mamak). Kan sial kali kaya gitu..

Awak: ohhhhhhhhhh.... Sabarlah genk kalo gitu ( dalam hati awak ya kan, untunglah pacar awak nanya-nanya dulu tentang marga. Kalo ga yaa....)

Agak miris ya kan wak, ketika cinta itu udah berbunga-bunga, tapi nyatanya mesti pupus hanya karena soal marga. Adoooh, poningg aku poningggg...
Masih mending kan perbedaan agama. Kalo emang udah sama-sama cinta yaaa salah satunya rela pindah agama (tapi sebaiknya carilah yang seiman ya kawan-kawan).
Nah kalo ada persamaan marga begini? Ga ada pula perpindahan marga. rancu awak rasa ya kan? Haha..

Jadi orang Batak mesti tau siapa marga orang yang ditaksirnya, marga orangtuanya dan kalo perlu marga opungnya.
Seorang Batak tidak boleh pacaran sama:
1. Yang satu marga sama dia.
2. Yang satu marga sama mamaknya (untuk cewek, karena itu jatuhnya jadi tulang / paman).
3. Yang satu marga sama bapaknya (untuk cowok, karena itu jatuhnya jadi itu / adik)
4. Dan yang paling fatal itu udah semarga, sejenis pula. Mau marah patung Sigale-gale di Toba sana? hahaha, Becanda...

Tapi orang Batak boleh pacaran sama pariban (Batak Toba) atau impal (Batak Karo). Pariban atau impal itu semisal bapak awak (Awak ini cewek ya) punya sodara perempuan (biasanya dipanggil bou) punya anak, nah anaknya dia itulah pariban atau impal awak. Yaaa, kalo dari segi genetik masih deket banget ya kan? Itu terserah sama orangnya lagi sih..

Makanya, ada beberapa cerita asmara orang Batak yang terbentur sual marga. Emang itulah waak adatnya. Mau kita terobos, ga mungkin. Itu udah jadi warisan opung-opung awak jaman dulu.

Untuk orang Batak 
mencari jodoh terkadang menjadi hal yang sedikit rumit
 ketika cintaku kepentok tarombo