Sharing Bucket Of Travelling, Beauty and Happiness

Monday, 25 February 2013

Jodoh Sejauh Marga

Nah gais! Kali ini awak mau cerita tentang masalah hati. Ups! Bukan membeberkan kegalauan awak, tapi kegalau sohib awak, ketika disela-sela diskusi dia mulai curcol.
Intinya begini, udah biasa kan kalo ada pihak ketiga, kaya misalnya orang ketiga dan agama yang bisa membuyarkan kisah cinta 2 sejoli *eciyeee, bahasa awak berat kali lek! bantuin dulu ah. wakaka* Kalo di suku awak, suku Batak, keseringan pihak ketiganya itu masalah Partuturan a.k.a silsilah a.k.a tarombo. Singkat cerita begini percakapan kami. Sebut saja namanya Butet.

Butet: Nop, Hancur kali bah!

Awak: Kenapa kau genk? jarang-jarang kau galau.

Butet: tadi ada abang-abang cakep kali. udah mapanlah. wibawa dan kebapaan. Ah, entahlah apalagi yang kurang dari dia. Dalam hatiku ya kan, baaaanggg mau aku jadi ibu dari anak-anakmu.

Awak: Hem, mantaplah. Kau teruskanlah. Apa lagi?

Butet: Nah itu masalahnya, dia itu semarga sama mamakku. Jatuhnya ya dia tulangku (paman - saudara laki-laki mamak). Kan sial kali kaya gitu..

Awak: ohhhhhhhhhh.... Sabarlah genk kalo gitu ( dalam hati awak ya kan, untunglah pacar awak nanya-nanya dulu tentang marga. Kalo ga yaa....)

Agak miris ya kan wak, ketika cinta itu udah berbunga-bunga, tapi nyatanya mesti pupus hanya karena soal marga. Adoooh, poningg aku poningggg...
Masih mending kan perbedaan agama. Kalo emang udah sama-sama cinta yaaa salah satunya rela pindah agama (tapi sebaiknya carilah yang seiman ya kawan-kawan).
Nah kalo ada persamaan marga begini? Ga ada pula perpindahan marga. rancu awak rasa ya kan? Haha..