Fhiuh! Akhirnya kembali juga ke kostan setelah perjalanan ala-ala backpacker 2 hari 2 malam bersama semua anggota Pesongers ke Rantau Perapat. Agak kurang awak nikmati perjalanan yang agak jauh ini. tapi ga apa-apa deh. Capek, ngantuk dan sedikit jenuh mengitari awak hari ini. duh! Apalagi ga ibadah hari ini gegara ga sempet lagi. Huaa! Ntar Saat Teduh ya noppp, ingettt :D

Tapi  diatas itu awak berterima kasih banget sama Dia selama perjalanan ga ada kejadian yang bahaya atau hambatan. Apa lagi hari ini setelah pulang, ANE SALAMAN SAMA PAK JOKOWI BOYYY! Pak Jokowi salah satu idola awak, si laki-laki sederhana tapi sexy. ups! di mata awak, kata sexy itu maksudnya lakik yang dewas. Jadi supaya jari ini ga capek, kita langsung cerita aja yoww.

Jadi tadi itu awak dan pesongers lainnya baru aja nyampe dari kereta api Rantau Perapat, Sri Bilah. Kaget sih, kok rame banget itu Lapangan Merdeka (deket Merdeka Walk, deket Titi Gantung). Serba merah! Kalo ada banteng, pasti deh bantengnya ngegalau mau nyerodok yang mana. Huwaauu!!

Jam stengah dua (kalo ga salah), dan perut lapar. Bingung mau makan dimana, karena akhir bulan uang di kantong juga cukup tau aja deh. Palak! Apalagi banyak pendukung salah satu Calon Gubsu 2013 yang di dukung sama partai dominasi merah itu yang rada alayyy. Iiuughh.. -_-“ Yah, emang salah satu cara Calon Gubsu untuk menarik suara dengan kampanye. Apalagi dengan adanya Pak Jokowi disitu. Pas awak keluar dari toilet, awak mendengar suara beliau, LANGSUNG! Emang suaranya itu beda. Cara ngomongnya dia awak suka. Kedengaran bijaksananya itu. Beh! Bener-bener ga pengen membuang kesempatan beliau di sini. Awak pengen ketemu!

Oke, tempat makannya udah dapat. Makan deh kami. Makan seadanya, sesuai kemampuan dompet bukan sesuai tuntutan perut. Eits! Tapi apapun makanannya, awalnya harus doa dulu :D mau tau apa isi doaku waktu itu? Ini dia..

“Tuhan terimakasih kami semua sudah sampe Medan lagi dengan selamat. Tuhan berkatilah makanan dan minuman ini. amin.  
*diam sejenak dan mikir* 
Emm, Tuhan hari ini aku berharap aku bisa berfoto bareng pak Jokowi atau sekedar bersalaman aja pun jadi. Amin”

Doa yang kelihatan kaya anak-anak, asal sebutin apa yang ada di dalam hati. Ngarepin hal yang ga mungkin. Macam awak anak yang paling baik, trus ada peri yang ngabulin doa itu langsung. Haha! Aseli, pengen bet ketemu wak.. biasanya kan cuman lihat beliau di tipi-tipi dengan karya-karyanya yang asik itu. Emang deh orang fenomenal ini, top deh! Inspiratif banget.

Emm, pada nyadar ga? Pak Jokowi dan Om Barack Obama punya kemiripan wajah loh. Mereka idola awak. Awak suka dengan caranya hidup. Orang penting sih orang penting, tapi bebas bersosial dengan siapa aja, easy going lagi. Ga kaya pejabat yang lain, terlalu mengotakan pergaulan. 

Fix, makanan udah lenyap dimakan waktu. Perut bisa tertanggulangi untuk sementara waktu. Setelah kami siap, aku dan Florent berani-beranian ke belakang tempat makan dan ngelihat bang Judika nyanyi. Suaranya ga boleh disepelekan. Pas banget deh. Apalagi mendengarnya langsung, energic banget. Mbak-mbak yang ada disitu kepincut dengan pesona bang Judika. Hahaha! Oke, kami balik ke tempat makan.

woi, pak jokowi woi..” entah siapa yang pertama kali ngomong kaya gitu. Awak refleks berdiri dan ambil hape, menghampiri bapake Jokowi. Awak ambil fotonya. Ini dia:
Agak malesin denger pengawal-pengawal pak Jokowi “Awas, awas.. nanti aja.” Tapi, Pak Jokowi yang emang dasarnya merakyat, tangan awak pun juga akhirnya disalam beliau! Awak tekankan lagi ya, TANGAN AWAK DISALAMNYA! PAK JOKOWI SALAMAN SAMAKU. Haha! Kalo awak dianggap norak, terserahlah yaa.. Kalo awak disalam sama Afgan, ga bakalan sesenang ini, karena dia bukan idola awak.

Awak lihat beliau secara langsung. Dengan baju kemeja putih dan tidak tidak dimasukkan. Kelihatan beliau kurus, hehe. Tapi kharismanya, awak sarankan patut diacungi jempol. Senyumnya yang tulus. Keningnya yang berlipat, emang banyak kali kurasa yang dipikiri bapak itu bah!

Tangan awak tremor boyy, gemeteran gitu. Hakhak! Ini tangan yang salaman sama pak Jokowi:
Thank’s God banget doaku itu terkabul. Makin percaya dengan kekuatan doa deh. Apalagi doanya kaya anak-anak. Ketemu dan salaman sama beliau emang salah satu keberuntungan buat awak, hari itu.
Semoga aja low profilenya, bijaksananya, cara hidupnya, cara berpikir, cara berbicara dan segala sesuatu dari Pak Jokowi, menular ke awak. Hehe, ngarep jadi orang bijak awak? Amin lah :D



Hei kamu, masih marah samaku?

Disini aku lagi inget cara kamu senyum, dulu :)
Continue Reading