Sharing Bucket Of Travelling, Beauty and Happiness

Sunday, 28 April 2013

Sebentar, gue crop sesuatu hal yang pernah gue sadari dan kini gue sadari lagi setelah ngelihat postingan zaman megalitikus versi facebook..



Apa ini masih bisa disebut sebuah kebetulan?
Hemmm..

Saturday, 27 April 2013

Hati kamu bisa jatuh cinta pada siapa saja, termasuk yang lagi baca blog ini, tetangga kamu, temen sekolah kamu, orang yang kamu jumpai di terminal, orang di depanmu pada saat ngantri di supermarket, tukang sayur yang lewat depan rumah, pelayan di SPBU dan sebagainya.

Tapi hati pasti tahu, siapa yang patut dipertahankannya. Hati punya jalan pikiran tersendiri untuk masalah teman hidup.

Oh ya untuk bapak kost, gue nggak berharap ada pertanyaan seperti dibawah ini, lagi.
Bapak kost: "Kalian kok nggak pernah malam mingguan?"
Gue: "Hehe, ga apa-apa kok pak."
Dalam hati gue, "cinta nggak selalu terbit di malam minggu kok pak"

pukul kembar 22.22
Bebek semakin bahagia dengan bebek jantan istimewa pilihannya
Bebek hari ini bisa malam mingguan biar kelihatan kece, hehe..

Thursday, 25 April 2013

Pagi ini gue buka dengan sesuatu yang sedikit menggoncangkan pikiran gue. Kita awali dengan doa. Eh, masksud gue suara ibu kost..

Ibu Kost: *tokk..tokk..* Nov..Novv..

Gue masih pw disamping bantal guling dan bantal kepala yang posisinya udah ada di bawah meja belajar. entah, mungkin ada gempa bumi kemarin malam. atau hal sederhananya adalah gue tidur sambil latihan karate. Karena dari dulu, gue terlahir sebagai cewek kalo tidurnya itu lasak. Semisal pas tidur posisi kepala ke arah jendela, pas bangun udah kaki yang ke arah jendela. Untung aja ga gue yang pindah dari luar jendela, hehe.. Rumit memang. Dan sampai sekarang, gue belum tau itu udah nggak lagi atau masih. Tapi melihat kenyataan pas bangun, gue rasa gue masih..... lasak.

Ibu Kost: *tokk....tokk..* Nov..

Gue menganggap itu mimpi. Yakinlah itu pasti mimpi. Mimpi ibu kost minta uang kost.

Ibu Kost: *tok..tok..*  Novi... Nov...Nov...

Panggilah nama gue 3 kali maka gue akan datang, tapi untuk pagi ini gue akan, terbangun. Gue buka pintu dan mendapati ibu kost sudah berdiri dengan uang merah, orang-orang bilang itu uang pecahan seratus ribu. Apa ibu kost mau ngasih gue uang seratus ribu secara percuma? Kenapa gue nggak bangun daritadi? Pikir gue sih gitu. Krek..krek.. percakapan dimulai..
Gue: Iya bu.. Maaf, ada apa? *ngomong gue dengan muka acakan dan takut banget sama matahari*

Ibu Kost: Novi ada uang pecahan lima puluh dua?

Gue: *disangka gue itu warung-warung yang punya duit pecahan kali ya. Ya ampun buk, ini tanggal 25 lho. Uang saya udah kritis. Udah dibantu pake oksigen (makan angin.red) pun, udah nggak ketolong. Malah makin parah. Seingat gue uang di dompet cuman ada lima ribu dua. Kalo kelihatan tebel, it's just because i have so much bills for collection. LOL! Uwooo uwoo.. Bulan tua..!* Maaf bu, saya ga punya. Saya belum ambil uang. Saya ga punya duit

Ibu Kost: Oh oke..oke.. *Si ibu jawab sambil ngelihat kedalam kamar gue yang brantakan, sekali. Kemudian pergi dengan tampang yang kira-kira sedikit menua 5 tahun*


Gue: hehe, iya bu.. 

Astaga, polos banget gue yak? Semacam curhat supaya uang seratus ribunya dikasihin ke gue? Ah sudahlah, masih jam tujuh kurang. Tidur saja lagi, goda kasur gue...

Maafin saya bu.. bukan ga mau ngasih uang pecahan lima puluh ribu. Tapi faktanya uang saya tinggal beberapa helai uang lima ribu, kalo ditotalin cuman sepuluh ribu. Emm, tapi kalo ibu mau barteran duit sama saya, juga ga apa-apa. Saya akan sangat senang dan lebih mencintai ibu. hehehe.. *kidding lho* :D


11:48 PM waktu setempat
dengan bulan purnama yang terang dan indah sekali.
apalagi kalau ada kamu disini :)

Wednesday, 24 April 2013

Hari ini gue baru aja ngeinstall beberapa aplikasi SocMed biar dikatain anak gaul, anak jaman gitu. Ngahaha.. Ya, sebenernya biar ge ketinggalan info aja. Soalnya kampus ini kadang jadwalnya suka berubah-ubah gitu. Mesti siap siaga kaya tim SAR deh. hehe..

Gue tadi ngeinstall Line dan WeChat. Sebenarnya dulu di blekberi sebelumnya udah pake Line sih, jadi cuman ngeinstall balik doang. Nah dengan WeChat ini, gue baru pertama kali make aplikasi ini. Emm, kalo ga salah sih ya yang diiklanin sama Gissela itu.

Gue ngeinstallnya di kampus, mumpung ada Wifi gitu. Rada ribet sih ya, apalagi tadi pake acara memory internal penuh. Mesti pake ngapus data dulu. hedeh -____________-"
wokkeh, aplikasinya udah keinstall. buat akun dan ngeinvite temen-temen kampus. Ga perlu pake kirim broadcast messaging kali ya. Upay -Udik Payah-

Gue menemukan menu "LOOK AROUND". ini sumber keabsurdan hari ini dan secara sadar penuh gue aktifin. Percaya deh, dari mulai kelas selesai, sampai makan siang, sampai nyampe kostan, gue jadi generasi menunduk sejenak. Tau kenapa? blekberi gue dimasuki chat-chat orang yang aneh-aneh. Percakapan-percakapan Absurd mulai muncul. Ga jelas banget. Astaga! Rada nyesel sih meinstall aplikasi satu ini. Orang pertama yang muncul dari menu "LOOK AROUND", panggil saja Bejo.

*Bejo is send greetings chat*, gue accept.
Bejo: Hi.
Gue: hy juga. siapa ini?
Bejo: ya belum taulah. kan belum kenalan.
Gue: *ini orang gadgednya aja yang smart, yang make...hemm.. ah sukamu lah lek* iya.
Bejo: gie pain nich?
Gue: *gie? Soe Hok Gie? Film? Pain? sakit? astaga, ga lulus UN nih manusia, nulis pun belepotan. Nyees, alaynya...* lagi nonton.
Bejo: nonton apa neng?
Gue: *Ahhh reseeee! Gue delete*

Orang kedua, namanya Dono.
*Dono is send greetings chat*, gue accept.
Dono: Hai
Gue: Hy juga.
Dono: Boleh kenalan?
Gue: *fix, ini orang kayanya normal* boleh kok :)
Dono: Udah berkeluarga?
Gue: *WHAT! itu pertanyaan apa? kok rada horor gue nerimanya?. apa nih orang trauma gegara pernah di damprat sama orang gegara chatting sama istrinya? Yaelah, penilaian pertama gue, FAILED* Blm. Knp?
Dono: ud ada pacar?
Gue: Udah.
Dono: Oh.
Gue: *Oh juga. Mungkin dia mengaplikasikan WeChat semacam tempat pencarian jodoh. Tekan "LOOK AROUND" >> Add >> Chatting >> kalo ga srek, tinggal delete tanpa harus pernah ketemu. kalo srek, mau kopi daratnya ga berat diongkos. Ah dunia... Ketika seseorang dipertemukan di dunia antabrantah, sebut saja SocMed*

Dan beberapa manusia-manusia absurd lainnya, yang terlahir aneh dan kamseupay di dunia maya. 
Hingga sekarang, gue mematikan menu "LOOK AROUND", dan memulai berpikir untuk menghapus aplikasi yang gue rasa sesat ini.

sembilan lewat nol dua
sebelum baca slide dengan perasaan yang sendu :")

Tuesday, 23 April 2013


Kaya malam-malam sebelumnya, gue ga bisa tidur, cepat. Udah jadi kebiasaan sih ngelihat jarum jam berdempetan diarah utara. Entah ini sesat, entah ini kesalahan fatal karena tadi tidur siang.

Gue waktu umur sekitar 5 tahunan ngerasa kalo tidur siang itu adalah keterbelakangan yang amat sangat memalukan. Rasanya gue terus-terusan dianggap anak bayi yang mesti dinina bobokan siang dan malam. “Ma, kakak udah bisa nulis a-z loh, brarti udah gede. Jangan disuruh tidur siang lagi,” entah darimana dapatnya itu alibi. Emang sih anak kecil itu terlalu kreatif untuk cari alasan dan cara mengatakan alasannya dengan muka seadanya.

Tapi setelah gue kuliah, gue meletakkan tidur siang di nomor 3 setelah mengupgrade otak dan markombur sama orang-orang terhebat  dalam hidup gue, dalam skala prioritas. Gue sadar betul betapa miskinnya jam untuk tidur siang dan betapa perlunya tidur siang. Sebenarnya ga perlu berapa lama untuk tidur, yang penting kualitas tidurnya.

Ga asik nih nulis tanpa music. Bentar gue cari the beatles di youtube. The Beatles - "20 Greatest Hits" (U.S. Version!)” nemenin malam gue, dengan laptop. Speaker pun mesti dibetulin dulu. Ini speaker yang standar pakai. Kabelnya pun udah kontak-kontak. Mesti ditarik-tarik. Dan kalo gue lihat posisi antara laptop dan speaker mesti diagonal. Apa maksudnya? Entahlah. Yang penting ga hening suasana disini.

Oh ya, malam ini gue mau bilang, gue sedikit takut dengan salah satu teman gue, sebut saja namanya Melati. Dia baru aja kena cacar air, gatal-gatal isinya cairan. Gue takut itu sekarang. Seingat gue, dari gue bermata dua sampai kacamata min 3,75 ini, kayanya belum pernah kena cacar air atau campak atau sejenisnya. Katanya, penyakit ini wajib kena setiap orang selama hidupnya. Apa ntar kalo ke alam baka bakalan ditanya, “Kamu udah pernah kena cacar air? Kalau belum, hiduplah kembali. Cari orang yang kena cacar air. PDKT lah sama dia. Kalo udah kena, tinggalkan dia. Tapi ingat, jangan terlalu dekat, nanti dia kira kamu nge-PHP-in dia.” Ga mainstream ya..

Tapi menurut yang gue pelajari, selama daya tahan tubuh masih kuat, badan gue ga bakalan kena. Karena itu, gue jadi keinget pesan mama setiap kali sidak lewat telepon “Kak, jangan lupa minum vitamin Cnya. Jangan lupa  minum jus, minum air putih…”, agaknya itu jadi prioritas pertama setiap hari. Hehe..

Mungkin ini efek psikologis atau istilah medisnya itu, psikomatis –kita merasa sakit seperti yang kita pikirkan, tapi sebenarnya kita ga sakit-, makanya belakangan ini rada gatal-gatal gitu. Padahal mungkin itu cuman efek dari ketakutan gue aja. Hehe..

Hem, jangkrik udah siap dari jam kerjanya. Gue dan jangkrik punya kesamaan, belakangan ini, tidur ketika ayam mulai senam pagi untuk berkokok walau 1000 Candi permintaan Roro Jonggrang belum kelar. *nah lho?


Selamat subuh, semoga besok buka kompas olahraga Barca yang menang. ViscaBarca :D

Lembur itu salah satu kriteria anak kost yang rajin.....-rajin baca buku yang ujung-ujungnya jadi rajin baca timeline twitter, seperti saya, kadang- finally, bisa itu terjadi kekhilafan, sebut saja kejadian itu LAPAR TENGAH MALAM.

Lapar tengah malam ga bisa dianalogikan dengan Unta yang punya CADANGAN air di punuknya ketika haus.
Lapar tengah malam ga bisa dianalogikan dengan seorang cowok yang mau nelpon pacarnya, tapi habis pulsa. tenang, MASIH ADA bonus pulsa. apa lagi kalo tengah malam. kebanyakan sih gitu.
Dan lapar tengah malam ga bisa dianalogikan dengan grup sepakbola yang kalo ada salah satu pemainnya cedera bisa DIGANTIKAN pemain cadangan.

Kalau di satukan antara CADANGAN, MASIH ADA, & DIGANTIKAN:

Lapar bisa DIGANTIKAN ketika kita MASIH ADA CADANGAN 
MAKANAN.

Kita bukan kelelawar yang bisa terbang sana sini nyari makanan tengah malam.
Kita bukan harimau atau singa yang memang cari makan di tengah kegelapan.
dan semoga yang baca ini bukan Maling yang nyari makan di tengah terlelapnya manusia lain. 

SIP! Begini ceritanya...
Belakangan ini, saya sering lembur. Hemm, kadang-kadang aja sih akhirnya jadi mantengin timeline. Namannya juga anak muda. Hehe.. :D 
Sering tidur larut. seharusnya udah tidur, tapi masih stay cool di dunia nyata. Finally.. TENOOOT!! ini status BBM saya tengah malam.. 

"Yasalam, ane lafaarrr.."

Ditambah lagi dengan istilah BULAN TUA! Ga ada cadangan makanan di kostan. Hakhak! 
Kalaupun mau keluar nyari makan, haiss.. Takut ane broo.. Cewek buntel kece kaya saya bisa jadi sasaran yang nggak-nggak. *Kamu ga harus membayangkan yang nggak-nggaknya*

Oke, masih ada air mineral. PUJI TUHAN, hidup ga karam-karam amat. Air mineral masih bisa mengenyangkan perut. Asaaalll...adaa....

MINYAK KAYU PUTIH!
MERDEKA!
MINYAK KAYU PUTIH!
MERDEKA!
MINYAK KAYU PUTIH!

Saya nemu ide ini karena:
Walaupun malam-malam, udara di tempat saya masih panas, gerah. Kita patut berterimakasih kepada penemu Kipas Angin. Ups! Tapi, tetep aja perut masih lapar dan kosong. Pasti kalo kosong, kita bisa masuk angin. Besoknya pusing, mual, dan ga enak badan. Ga kuliah deh. TA deh. Nyante deh. Inget, tetep aja sakit. 
Kita ga perlu jadi "Orang Pinter Minum...." supaya terhindar dari masuk angin. Minyak kayu putih patut dicoba untuk anak kost. Oleskan di leher, di dekat ulu hati, di belakang leher, di perut, di dahi, secukupnya sebelum tidur. Ingat, secukupnya. jangan sampai pada berendam dalam minyak kayu putih. ahahaha... :D

Semoga itu bisa jadi solusi buat kalian yang lapar tengah malam tapi ga ada cadangan makanan di kostannya, seperti saya beberapa hari ini :"))


Pukul 7.03 waktu Indonesia Bagian Medan Selayang
Nama: @nopipon
Perkejaan: Menunggu waktu  yang pas untuk mandi
Status: Semoga indomie ini bisa bertahan sampai beberapa jam, lebih dari biasanya :")

Thursday, 11 April 2013

April 11, 2013 0 Comments
Bahagia itu ketika kamu duduk di sini, di depanku. Lalu tiba-tiba berkata, "Aku bahagia denganmu. Di sini bersamaku, mencapai langit, menyelam ke dasar laut, menikmati hidup bersama. Aku ingin selalu bersamamu, apapun itu tatapanmu.."