Sharing Bucket Of Travelling, Beauty and Happiness

Thursday, 25 April 2013

Maafkan Saya, Ibu Kost

Pagi ini gue buka dengan sesuatu yang sedikit menggoncangkan pikiran gue. Kita awali dengan doa. Eh, masksud gue suara ibu kost..

Ibu Kost: *tokk..tokk..* Nov..Novv..

Gue masih pw disamping bantal guling dan bantal kepala yang posisinya udah ada di bawah meja belajar. entah, mungkin ada gempa bumi kemarin malam. atau hal sederhananya adalah gue tidur sambil latihan karate. Karena dari dulu, gue terlahir sebagai cewek kalo tidurnya itu lasak. Semisal pas tidur posisi kepala ke arah jendela, pas bangun udah kaki yang ke arah jendela. Untung aja ga gue yang pindah dari luar jendela, hehe.. Rumit memang. Dan sampai sekarang, gue belum tau itu udah nggak lagi atau masih. Tapi melihat kenyataan pas bangun, gue rasa gue masih..... lasak.

Ibu Kost: *tokk....tokk..* Nov..

Gue menganggap itu mimpi. Yakinlah itu pasti mimpi. Mimpi ibu kost minta uang kost.

Ibu Kost: *tok..tok..*  Novi... Nov...Nov...

Panggilah nama gue 3 kali maka gue akan datang, tapi untuk pagi ini gue akan, terbangun. Gue buka pintu dan mendapati ibu kost sudah berdiri dengan uang merah, orang-orang bilang itu uang pecahan seratus ribu. Apa ibu kost mau ngasih gue uang seratus ribu secara percuma? Kenapa gue nggak bangun daritadi? Pikir gue sih gitu. Krek..krek.. percakapan dimulai..
Gue: Iya bu.. Maaf, ada apa? *ngomong gue dengan muka acakan dan takut banget sama matahari*

Ibu Kost: Novi ada uang pecahan lima puluh dua?

Gue: *disangka gue itu warung-warung yang punya duit pecahan kali ya. Ya ampun buk, ini tanggal 25 lho. Uang saya udah kritis. Udah dibantu pake oksigen (makan angin.red) pun, udah nggak ketolong. Malah makin parah. Seingat gue uang di dompet cuman ada lima ribu dua. Kalo kelihatan tebel, it's just because i have so much bills for collection. LOL! Uwooo uwoo.. Bulan tua..!* Maaf bu, saya ga punya. Saya belum ambil uang. Saya ga punya duit

Ibu Kost: Oh oke..oke.. *Si ibu jawab sambil ngelihat kedalam kamar gue yang brantakan, sekali. Kemudian pergi dengan tampang yang kira-kira sedikit menua 5 tahun*


Gue: hehe, iya bu.. 

Astaga, polos banget gue yak? Semacam curhat supaya uang seratus ribunya dikasihin ke gue? Ah sudahlah, masih jam tujuh kurang. Tidur saja lagi, goda kasur gue...

Maafin saya bu.. bukan ga mau ngasih uang pecahan lima puluh ribu. Tapi faktanya uang saya tinggal beberapa helai uang lima ribu, kalo ditotalin cuman sepuluh ribu. Emm, tapi kalo ibu mau barteran duit sama saya, juga ga apa-apa. Saya akan sangat senang dan lebih mencintai ibu. hehehe.. *kidding lho* :D


11:48 PM waktu setempat
dengan bulan purnama yang terang dan indah sekali.
apalagi kalau ada kamu disini :)

No comments:

Post a Comment