Sharing Bucket Of Travelling, Beauty and Happiness

Friday, 17 May 2013

Keluar Dengan Selamat


Game menjadi menu di restoran bisa jadi salah satu inspirasi untuk buka usaha, contohnya saja hari ini. Hari ini siap nonton film sama sebagian anggota pesongers. Gue dan mereka nongkrong di salah satu cafe yang isinya seperti biasa layaknya cafe, menyediakan menu biasa tapi dengan nama yang dikece-kecein. Ya, biar kelihatan kebarat-baratan gitu deeh.. Contohnya aja jus jambu ditambah gula tapi namanya Sweet Guava Rolling. Hanya gegara diblender, jadi kesannya jambu dan gula itu berguling-guling di dalam blender. Atau ga kopi tambah gula tambah susu, namanya itu Cow Black Dark. Kebayang nama kopi susu bermetamorfosis jadi Cow Black Dark. Hello, kehidupan sekali. Mungkin harganya mahal-mahal untuk hak cipta namanya. Suasana di cafe ini nyaman tapi yaaa, lagunya macam lagu di angkot. Mungkin kalo cafe ini beroda, paslah ruangan ini bisa direkomendasikan jadi angkot masa depan.

Nah istimewanya cafe ini adalah menu game. Dan gilanya ga ada satu pun game yang kami ngerti, mesti dapat training dulu sebelum main. Permainan standar yang kami tau palingan main kartu remi, kalo ga cangkok gitu. Atau macam dulu kalo punya kartu yang gambar ultraman, satria baja hitam atau power ranger, kita main cas. Makin banyak kartu kalian,  semakin tinggi strata kehidupan lo di tengah temen-temen kalian. Hemm, Kalo ngerti maksud main cas, berarti sempurnalah kehidupan kalian waktu kecil. Ah, macam-macam gitulah.

Hemm.. Entah apa nama gamenya ini, tapi ini semacam penjodohan kartu, terus pemainnya ngomong “Satu..satu..!” atau “duaa..dua..!” sambil nyodorin kartu mereka. Kalau ngomongnya di pinggit jalan, jadi semacam angkot yang lagi ngetem. Hahaha.. Permainan ini berakhir kalo ada yang dapet kartunya sama semua. Yang kalah, dijepit pake jepitan jemuran. Wkwk..  Sampe waitressnya aja ketawa loncat-loncat, semacam bapak-bapak yang ngelihat anaknya lahir sekali ngedan. Hahaha.. Awalnya sih gue ga ikutan main, perkara gue kira yang main wajib bayar. Tapi, melihat ekspresi mereka pas main, gue luluh. Gue luluh, gue ikutan main. Gue ikutan gila. Gila ngomong “satu..satu..! Tiga..tiga!”

Oh ya kembali ke masalah makanan dan minuman. Sangkin mahalnya menu-menu disini, aku ga beli apa-apa, aku cuman icip sana icip sini. Wkwk.. Untung aja ada sisa air mineral pas nonton tadi. Tapi sayangnya di café itu ga boleh bawa makanan atau minuman dari luar. Dan pada saat itu, tenggorokkan gue sangat tidak bersahabat, perlu minum. Do you know how much a bottle of water ? Sepuluh rebu! Itu untuk ukuran 330ml. hah! Kebayang membuat kantong seret kan? Finally, untuk minum, gue pura-pura ke toilet. Bayangkan minum air mineral di toilet. Haha.. terpaksalah. Gue juga bawa satu jepitan jemuran ke toilet untuk ngejepit hidung.

Pada akhirnya gue keluar dari café itu dengan selamat tanpa mengeluarkan duit sepeser pun, kecuali bayar hutang goceng sama salah satu kawan, sebut saja namanya Mawar.

No comments:

Post a Comment