Sharing Bucket Of Travelling, Beauty and Happiness

Monday, 9 March 2015

Pemberian Belum Bernama

Hobby? Passion? Mimpi? Cita-cita? Talenta? Angan-angan?
Enam kata yang kadang sulit aku bedakan. entahlah, mungkin karena aku orangnya sedikit moody, jadi mana yang lagi aku pengenin, aku kerjain. Tapi, sekali aku kerjain, aku berusaha maksimal kok.

Dulu, dulu sekali. Aku suka menulis. Suka buat puisi sejak SD, pengurus Mading di SMP, pernah jadi redaksi koran di kotaku waktu SMP, ikutan lomba karya ilmiah waktu SMA, dan masih ada lagi deh, aku lupa. Awalnya aku suka menulis adalah karena suka membaca. Gimana ya, mamaku termasuk orangnya yang agak keras untuk mengajak anaknya menjadikan Membaca menjadi hobby. Dimulai dari langganan majalah Bobo, Girls, Aneka Yess, dll. Ya, aku tertarik dengan cerita-cerita didalamnya. Sampai akhirnya aku mengirim puisi atau cerpen ke redaksi itu. 
Hingga kini, aku masih suka menulis, entah itu blog atau novel. Tapi, aku sangat malas menulis diari. hahaha.. Ya, buah dari menulisku itu ada. Kira-kira semester awal kemarin, aku mencetak novelku sendiri. Aku belum berani meng-expose karena masih banyak yang perlu direvisi. Tapi, aku cukup puas. Lucu rasanya kalo dibaca-baca. Ya, ceritanya itu emang pengalaman pribadiku, dengan sedikit penambahan sedikit disana-sini.
Novel Pertama
Nah, sekarang novel keduaku sedang dalam proses. Kalo jalan-jalan ke toko buku, sering ngarep, someday, bukuku ada terpampang di salah satu rak bukunya. Duh, meeeeenn!!

In other side, aku lagi suka desain baju, lebih konsentrasi ke baju kebaya. entah, aku dapat inspirasi dari mana. Tapi, kesukaan akan kain aku dapatkan dari mama. Emakku emang suka banget sama namanya kain. ckckck, nular deh ke anaknya.
Aku rasa, hobby baruku ini adalah pelampiasan dari angan-angan dulu pengen jadi arsitek, desain interior gitu, pokoknya berbau gambar dan desain. Jadi pada saat lagi nunggu-nunggu sidang proposal, aku mengisinya dengan kegiatan itu. Sampai-sampai kawan-kawan nyaranin aku pindah jurusan aja, hehehe..
 

Di sisi lain, aku juga suka dengan hal yang berbau fotografi dan musik. Suka aja gitu. Kalo lagi ngayal, nanti pengen punya studio foto tapi khusus anak-anak. Ya ampun, pasti lucu-lucu banget tuh anak-anak.

Aku tidak tahu dan tidak berani menyebut ini semua. Tapi, aku menganggap, ini mungkin hanyalah pemberian Tuhan, ini adalah talenta, yang suatu waktu ditagih dariku. Percayalah, setiap orang yang diciptakan oleh Tuhan, pasti punya talenta. Cuman seberapa kita mau mendekat dan mendengar maksud Tuhan dengan adanya talenta itu, kita mau dijadikan apa di dunia ini. 
(Matius 25:29-30a - Karena setiap orang yang mempunyai, kepadanya akan diberi, sehingga ia bekelimpahan. Tetapi siapa yang tidak mempunyai, apa pun juga yang ada padanya akan diambil dari padanya. Dan campakkanlah hamba yang tidak berguna itu kedalam kegelapan yang paling gelap.).

Akupun, tidak muluk-muluk dengan adanya sedikit keterampilan di bidang itu. Aku mah terserah Tuhan aja mau dijadikan apa. Tentu, aku berdoa, agar ditunjukkan. 
(Amsal 23:26 - Hai anakku, berikanlah hatimu kepadaku, biarlah matamu senang dengan jalan-jalanku. Mazmur 147:11 - Tuhan senang kepada orang-orang yang takut akan Dia, kepada orang-orang yang berharap akan kasih setiaNya).

Guys, kembangkanlah apa yang menarik buatmu (tentu yang positif yaaaa), apa yang menjadi hobbymu, apa yang kira-kira lebih dari dirimu. Selain membawamu dalam kegiatan yang lebih positif, kamu akan sadar, betapa baiknya Tuhan atas dirimu, atas berkat talenta yang diamanahkan padamu. Seriously, God will guide you, dude :)

No comments:

Post a Comment