Sharing Bucket Of Travelling, Beauty and Happiness

Tuesday, 27 October 2015

Pushed!

Emang perlu kita sadari, kita itu enggak jauh beda sama namanya kerbau, yang mesti dicambuk biar jalan. Atau seperti kucing yang mesti dipancing sama ikan asin baru mau mendekat.

Why did i say that?

Ini stase ke dua ku, stase THT (Telinga Hidung Tenggorokan). Boleh aku zuzur? Aku dulu agak sepele dengan materi THT. Apaan sih? Yang dipelajari cuman telinga hidung tenggorokan? Ga ngaruh-ngaruh banget kooookk.. Kalo tenggorokkan ga enak, banyak aja minum air putih. Atau kalo lagi batuk, kasih aja antibiotik. Kalo ada asap? Pake aja masker. Atau kalo kuping agak-agak mendengung? Biarin aja, entar sembuh sendiri. SEPELE!

Di stase ini aku benar-benar di-push, i mean, disuruh ngerjain tugas, disuruh nguasai bahan, diresponsi pas bimbingan atau bahkan bakalan di-mop pas salah ngediagnosa pasien. Never mind, dengan begitu akunya bakalan sadar kalo aku belum apa-apa, otakku masih pas-pasan, terlebih aku bukanlah seorang yang tekun banget membaca buku pelajaran.

Teori? Apalah teori kalo praktek nihil. Praktek kerja dilapangan lebih menantangaku jadi terpacu untuk lebih pengen belajar. Dan the push-maker nya adalah supervisor.

Aku bersyukur banger dapat supervisor yang begini. Efeknya positif ke aku pribadi sih, hehehe.. Aku memang tipe orang yang mesti dituntut atau dipaksa untuk melakukan sesuatu hal, kalo enggak aku bakalan hidup seselooow mungkin atau masa bodo dengan suatu hal. Dan pada akhirnya bakalan enggak tau apa-apa. Dengan di-push begini, aku punya pemicu untuk ingin tahu dan ingin tidak disepelekan.

Secapek apapun itu, sepenat apapun itu, sepalak apapun itu, selalu ada celah untuk bersyukur. Puji Tuhan, sejauh ini aku ditempatkan di stase yang memang aku dambakan. Kadang aku ngerasa, aku pengen tapi aku takut dan aku melama-lamakan untuk menjalaninya. Tapi, Tuhan tau kebutuhanku kok. Kemarin aku pengennya masuk stase anastesi, tapi dapatnya stase THT. Aku rasa, Tuhan nyuruh aku untuk lebih bisa ngatur waktu dan memanfaatkan waktu lebih efisien aja.

Intinya, manusia harus di-push untuk mencapai sesuatu. Kalo enggak, hidup lo enggak asik! :D

No comments:

Post a Comment