Sharing Bucket Of Travelling, Beauty and Happiness

Friday, 21 October 2016

Meng-Kualitaskan Waktu Menunggu


Batal Dietnya ya shaaaayy
Dua minggu terakhir ini saya menjalani masa stagnasi mau ambil stase PH (Public Health). Setelah beberapa hari sebelumnya, saya dan teman-teman mengusahakan untuk masuk PH tanpa stagnasi, karena rasanya sayang sekali mesti stagnasi. Kayanya kalo masa koas dengan disisipi stagnasi, rasanya kurang worth it, ada waktu yang terbuang percuma :’) Cuman ya gitu, kayanya Dewi Fortuna lagi traveling, kami jadi ga masuk PH. So Sad. Daritadi ngomongin stagnasi, stagnasi itu apa? Stagnasi itu jangka waktu dimana anak koas ga boleh ngambil stase lain, jadi pure cuman nunggu stase PH aja.

Awalnya saya ngerasa dua minggu tanpa kegiatan koas bener-bener seperti hidup di ruang hampa udara, melayang-layang, ga punya tujuan, mau pulang pun rasanya nanggung mengingat dari Medan ke Dumai-Riau itu butuh waktu kurang lebih 12 jam di jalan. Nge-blank mau ngapain, iya. Cuman, entah kenapa sekarang, setelah mau selesai masa stagnasi, aku merasa bersyukur dengan takdir ini, hahaha.. Dua minggu ini saya agak merefleksikan diri, apa-apa saja yang sudah dan akan saya lakukan, serta hal-hal baru atau bahkan yang selama ini saya tinggalkan, kini saya rindu untuk mengerjakannya.

Leyeh-Leyeh, Hibernasi

Ini akan menjadi urutan pertama ketika saya belum punya rencana apa-apa. Mau pulang kampung, nanggung. Kasihan, iya. Bosan, apalagi. Cuman tidur, kalo bangun hanya untuk mandi, lihat-lihat Instagram, nge-game HayDay, dan malah untuk olahraga pun saya enggan. Aura mager itu bener-bener ada 0,01 cm di atas mata. But, untuk segi istirahat, saya puas dan hampir overdosis gaes! Sungguh, ternyata jadi pengangguran itu enggak enak. Saya putar otak, apalah yang bisa saya buat selama masa hibernasi ini?

Nonton Film - - - - - - - - - - - -  Korea
Saya seperti menelan air ludah saya sendiri. Iya. Jadi beberapa hari yang lalu saya sempat minta file beberapa film barat dan film drama korea. Entah kenapa saya lebih concern ke film Korea. Asli nagih, ceritanya buat penasaran, baper dan gregetan. Baru kali ini saya sanggup movie marathon sampe jam 4 pagi dan menyelesaikan drama “Let’s Fight Ghost” dalam waktu 3 hari. What a silly me! Sampai temen-temen yang tahu kalo saya itu termasuk dalam jajaran “Anti Drakor”, rasanya wasting time banget untuk nonton drama Korea, kurang masuk dalam jalan pikiranku. Cuman memang aku orang yang mau nonton kalo direkomendasiin sih. Contohnya kaya film DOTS, sampat sekarang ga ada niat untuk nonton karena kata temen-temen jalan ceritanya ga begitu greget, hanya menang pemainnya kece, selain itu karena Dokter dan Tentara yang jatuh cinta.


My Lost Music Has Been Found
Jadi kemarin itu, saya bosan mendengar lagu-lagu di playlist Joox, Spotify, SoundCloud atau sekedar dengar penyiar radio cuap-cuap. I need something to be heard. Saya search lagu di Youtube. Saya emang dulu sempat suka dengan aliran musik aliran country –turunan dari ayah saya-, dan ga sengaja kemarin terlintas di up next Youtube. Saya menemukan satu sisi kesenangan yang hampir terlupakan, lalu saya mendownload beberapa lagu country nya, kaya: Alan Jackson – Country Boy dan Waylon Jennings- Good Hearted Woman, Leroy Van Dyke - Walk On By (mudah ya membahagiakan saya?). Selain itu, saya salah satu pecinta Payung Teduh, ya menjadi hal wajib sih kalo lagi nge-youtube, saya pasang playlist Payung Teduh. Terus, iseng aja lihat isi channel video itu, eh nemu lagu-lagu indie Indonesia yang lainnya, kaya Float, Rusa Militan, Senar Senja, Bayu Biru, Banda Neira,  dll. Apa ya, kayanya sih saya makin jatuh cinta sama genre Indie. Santai, easy listening, dan memang nyampe ke sasaran lagunya. Apalagi pas aku udah nge-Subscribe salah satu channel, jadi makin sering dengar lagu Indienya.


Baca Buku Self-Faith-Improvement
Sorry For The Messy Background
Saya sempat bongkar-bongkar tumpukkan buku kuliah yang nyampur dengan buku-buku lainnya. Ada beberapa buku self-improvement yang terjebak dibarisan buku kuliah, ada yang masih terbungkus plastik, belum saya baca sama sekali dan ada juga yang masih beberapa halaman saja yang terbaca. Saya segera mengambilnya dan meletakkannya di samping bantal tidur. Malam-malam sebelum tidur, saya membacanya (rajinnyaaaaaaaaaa....). Ada beberapa point of life yang selama ini saya butuhkan tapi sayangnya selama ini tertimbun. Bukunya itu kaya Kehidupan Yang Sempurna – Joseph Ripley, The Magic - Rhonda Byrne, Lady in Waiting – Jackie Kendall & Debbie Jones. Then, ketika mama datang, aku sempat singgah ke Gramedia, ancang-ancang cuman beli buku latihan UKMPPD, eh tapi malah nangkring ke pojokkan buku psikologi karena saya teringat kemarin sempat browsing tentang buku recommended. Saya menyimpulkan dari beberapa blog, kalau How To Win Friends and Influence People – Dale Carnegie itu sangat disarankan. Saya memutuskan menjadikannya salah satu koleksi buku saya (Ingat, koleksi saja, belum tentu dibaca).

Nyari Cara Investasi
Saya teringat kata mama,” Kita itu perlu investasi, kaya punya tanah, emas, saham. Kalo nabung di bank kan ga begitu besar bunganya, nanti ga terasa udah habis aja untuk bayar administrasinya.”. I searching for them. Iya sih, investasi itu penting shaaay. Saya mempunyai sedikit tabungan sih, mau buka usaha kayanya belum terlalu mencukupi, nanti persiapan kurang matang, malah merugi, kan sayang duitnya. Mendingan ditabung dulu, mending investasi dulu. Ya saya mencari tahu disekitaran emas dan saham. Over all, kayanya bermain di harga emas lebih mudah dipahami, daripada saham. Kalo saham harus ngerti banget tentang ekonomi. Nah saya yang taunya cuman untung-rugi, ga mendukung untuk bermain saham. Ckckck…

Belajar Make up and Enjoy Me Time

Hollah! Karena saya belakangan suka lihat make up tutorial, saya lebih dalam lagi mencoba beberapa alat make up saya (Saya baru beli beauty blender lhoo, biasanya nge-aplikasikan concelear pake jari, wkwkwk..). Make up itu susah-susah gampang, apalagi dengan bentuk muka saya yang agak bulat dan sedikit ga simetris, hahaha.. Ya gimana caranya make foundation, concelear untuk nutupin bekas jerawat, memilih bedak yang high coverage, mengaplikasikan countur supaya pipi kelihatan tirus, gimana degradasi warna untuk eye shadow. Ya aku belajar gini karena seorang teman ngomong,”Kita memasuki usia dimana banyak undangan nikah, datang. Jadi perlu make up, natural make up aja deh. Ga mungkin kan kita selalu make up ke salon? Mahal shaaaay…”. 
Saya juga nyadar, beberapa minggu ini enggak sempat untuk Me Time. Kalo untuk maskeran sih saya rutin.  Tapi untuk luluran, maskeran rambut atau make over rambut, agak hilang dari list mingguan karena agak sibuk koas. Jadi aku memanfaatkan waktu-waktu ini untuk lebih merawat badan yang tahan banting, tahan hujan, tapi tahan terhadap kamu (Heaaakkk!!)

Ga High Calories, Tapi Enak Buat Cemilan

Nah, ini salah satu yang saya lakukan. Ketika kita sedang tidak ada kerjaan, otak didominasi bosan dan nonton film, arah pikiran pun fokusnya “apa ya yang bisa dikunyah?”. Sebenarnya ga begitu lapar, cuman ya naluri memamah-biak (ngemil) itu udah mendarah daging. Tapi berat badan saya sudah mulai turunnnn, jangan naik lagi dong karena asal-asalan ngemil. Saya mencari beberapa menu-menu sehat yang baru, kaya bikin ubi rebus, pudding buah, dan lain-lain. Itu akan saya bahas di blog saya. Stay tune yaps!

That was my free almost be boring time, wkwkwk.. Semoga bisa jadi peluang buat kamu-kamu yang lagi bosen menunggu sesuatu. Enggak ada waktu yang sia-sia kok, asal kamu memang mau mengolahnya.

No comments:

Post a Comment